Kaki Lima Rasa Juara

11.31


Penampilan boleh sederhana, tapi rasa rruaaarr biasa, ini slogan yang cocok buat makanan-makanan berikut. Memang tempatnya kadang kurang representatif tapi kalau ngomongin rasa, beuhhh … dijamin maknyusss …


      1.    Mie depan Oriflame
dulu jaman saya masih member oriflame, saya suka belanja di Oriflame Rawa Mangun yang letaknya persis di seberang terminal Rawa Mangun. Nah persis di depan ruko Oriflame itu ada kedai bakmi & Chinese Food yang rasanya pol abis. Semua menu yang disajikan ga ada yang ga enak. Harganya emang agak lumayan untuk ukuran warung, tapi dijamin pasti puas. Jagoannya si menurut saya I fu Mie.

ini kwetiaw rebusnya .. maknyuss...
penampakan warungnya

    2.     sate kuah Asemka
Makanan unik yang ga sengaja ditemukan pas abis cape-capenya muter Asemka. Yah sebagai pusat belanja asesoris dan membuat cewe-cewe kalap, makanan ini cukup meredakan nafsu belanja dan menambah asupan energi buat belanja lagi hehehhee. Sebenernya sate kuah ini adalah sate yang dipretelin dari tusukannya terus disiram kuah soto yang terbuat dari santan ditambah irisan tomat dan kentang. Jadi kaya soto betawi begitu deh modelnya. Makannya paling sedap pake nasi ditambah emping, acar dan sambal. Udara panas Asemka bisa hilang sejenak saat makan sate kuah ini.

seporsi sate kuah yang nikmat ...

ini tempat makannya ...

   3.     soto mie PGC
di jalan Dewi Sartika, tidak jauh dari belokan ke arah Condet, ada sebuah warung makan yang begitu mencolok dengan warna merah kuningnya. Salah satu menu andalannya menurut saya sih adalah soto mie. Segarnya potongan tomat (bisa minta banyak) bercampur irisan kol, risol, kikil lalu disiram kuah yang asam-asam segar. Beuh pulang kerja yang udah lelah letih lesu bisa seger lagi gara-gara makan soto mie.

soto mie plus potongan tomat yang banyak


   4.     Ayam bakar Juanda
Nemu warung makan ini ga sengaja, pas abis makan es krim Ragusa perut lapar kebetulan waktu makan siang dah sedikit kelewat. Di tengah jalan balik menuju stasiun Juanda, saya ngeliat ada warung bakso. Akhirnya daripada laper trus nunggu kereta kelamaan, mampir dulu deh makan. Ternyata warung bakso itu jadi satu dengan warung ayam bakar. Menu spesialnya adalah ayam bakar pedas penyet. Potongan ayam lumayan besar, dibakar sambil diolesin sambel. Disajikannya di dalam cobek yang penih sambal melimpah. Makannya ditemani nasi hangat plus es teh manis yang wangi pandan … beuuhhh nikmattss

potongan ayam ditaro di cobek yang berisi ulekan sambel yang puedess gila 

etalase yang berisi potongan ayam ...
     5.     Mie jawa khas Gunung Kidul
Gerobak mie yang setiap hari berjualan di depan RS. Sukanto (dulu namanya RS. POLRI) ini punya cara memasak yang khas yaitu pakai anglo lengkap dengan batubara. Campuran mie kuning dengan mi putih ditambah bumbu-bumbu khas plus telur bebek dimasak di atas arang yang tradisional menambah selera. Yang jelas patut dicoba deh.

masaknya pake tungku berisi arang

Penampakan sepiring bakmi Jawa khas Gunung Kidul


     6.     Empal gentong
Makanan khas Cirebon ini bisa ditemukan di area Jatiwaringin, tepatnya di seberang Universitas As Safiiyah. Harganya murah dan rasanya ga kalah dengan rasa asalnya. Semangkuk lontong yang padat (ga pake bleng yang bikin lontong jadi lembek kaya Jelly) disiram kuah santan yang berisi daging sapi plus jeroan yang dimasak lama di dalam gentong besar terbuat dari tanah liat. Penghiasnya adalah taburan bubuk cabe, kerupuk dan acar. Lumayan juga buat nambah-nambah pengetahuan makanan asli Indonesia

ini dia penampakan empal gentong

   7.     Bebek goreng Taman Mini
Setiap hari minggu di Taman Mini area Taman Burung dan Museum IPTEK selalu ada Pasar Pagi. Segala macam barang ada dengan harga terjangkau, penempatan tiap tenda rapih dan lokasi dibuat memutar sehingga seluruh tenda penjual terlihat. Khusus untuk makanan ada area yang disebut “Kayu Gede Kuliner” memang di sepanjang jalan yang tergeletak tumpukan batang kayu besar terdapat banyak penjual makanan. Salah satunya sebuah mobil yang berjualan ayam dan bebek goreng atau bakar. Rasa sih standar cuma sambalnya mantab dan ayam atau bebek digoreng begitu garing sehingga tulang-tulangnya pun bisa dimakan.

paket bebek goreng plus tempe

yang ini temennya, paket ayam goreng plus tahu

   8.     Soto Ceker Planetarium
      Main-main ke kawasan Taman Ismail Marzuki, jangan lupa mampir ke  salah satu tenda makanan yang berjajar di sebelah kiri jalan menuju arah Gedung Graha Bakti Budaya. Salah satu warung makan menjual soto kudu yang nampak banyak variannya tertulis pada menu, waktu itu saya memesan soto kudus campur. Tak lama kemudian terhidang di hadapan saya semangkuk nasi disiram kuah soto berisikan bihun, tauge, potongan telur, ceker, potongan hati, serbuk koya dan tak lupa kerupuk udang. Rasanya bening, ringan dan segar karena perasan jeruk nipis yang lumayan banyak saya tuangkan ke mangkuk.

soto lengkap bin yang menyenangkan

    9.     Rujak Juhi
    Pertama mencicipi makanan khas Betawi ini ketika main-main ke Jalan Sabang. Sepiring mie kuning, irisan tahu, timun, juhi tipis yang dirawis-rawis lalu disiram sambal kacang. Modelnya hampir serupa dengan asinan.

Gerobak asinan 

rujak juhi yang juhinya cuma seiprit, hiasan doang


    10. Cilok
      Ini dia makanan favorit semasa kuliah di Bandung. Makanan yang terbuat dari tepung dibulat-bulat
         dan dikukus. Dimakan hangat-hangat bersama saus plus kecap beuhh sedaap. Ga nyangka bisa nemu
         makanan ini lagi di Jakarta dan rasanya lumayan walaupun masih jauh kalau dibandingkan cilok asli
         Bandung sana. Penjualnya berlokasi tidak jauh dari PGC dan satu lagi di dekat terminal Kampung
         Melayu, kalau naik mikrolet 44 dari arah Kasablanka menuju terminal Kampung Melayu pasti
         turunnya persis di tempat cilok ini.

si bulat nan kenyal

gerobak si emang cilok

merah berpoles bumbu


    11. Nasi kucing
      Nasi bungkus untuk orang yang sedang diet ini lantaran porsinya yang seucrit emang lagi happening
         banget. Dimana ada gerobak nasi kucing pasti deh anak-anak muda ngumpul.
         Di area Halim ini ada 4 nasi kucing yang recommended banget.
       
         Pertama, nasi kucing dekat RS. POLRI, letaknya ga jauh dari rumah tua menuju jembatan.  Menunya
         sih standar kaya nasi kucing yang lain, tapi ada tambahan mie basah yang digoreng, dibungkus daun
         pisang. Sayangnya mie ini ga ditemani sambal kacang.

         Kedua, nasi kucing di Cililitan. Di emperan ruko-ruko. Istimewanya disini banyak jenis lauknya
         sampai ada sate jamur segala. Lainya sih kurang lebih sama dengan nasi kucing lainnya.

         Ketiga, nasi kucing dekat Gewart Dago. Nah sejauh ini nasi kucing inilah paling pol rasanya.
         Duduknya bisa lesehan. Nasinya dibungkus daun pisang, jadi bisa dihangatkan lagi di atas bara
         sekalian bareng sama lauk2nya, sambalnya enak dan bisa diambil sepuasnya. Harganya bersahabat
         buanget. Recommended dah

         Keempat, nasi kucing pasar Yasau. Nasi kucing ini baru sebulan berjualan, varian lauknya juga ga
         banyak tapi nasinya yang seuprit itu dicampur sambal teri yang manteb rasanya plus sate paru-paru
         yang enak banget.


bungkusannya seuprit

Jahe susu hangat 

nasi seuprit berteman colekan sambal dan ikan teri

mi basah jadul

display standar tenda nasi kucing
walau imut-imut ia menggoda dan mahal sebenernya

You Might Also Like

0 comments

Blog ini adalah "kelas kecil" Miss Yunita, tempat menikmati kisah sambil minum kopi. Terima kasih sudah berkunjung. Kalau suka boleh komentar, boleh juga di-share. Mohon tidak meninggalkan link hidup.

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images