Koleksi Lorengku

13.13


Sejak kecil banyak benda-benda saya itu bermotif loreng, bukan disengaja sih itu sebenernya warisan dari adeknya nyokap. Tidur pake kelambu komando, nyemil biskuit yang dibungkus plastik hijau Army, atau makan nasi goreng yang dikemas dalam kaleng yang makannya harus direbus dulu


Begitu SMA dan masuk organisasi pencinta alam PASMA, peralatan loreng warisan makin banyak, mulai dari celana, nesting, sepatu, ransel dan sebagainya. Dan ga sengaja sekolah tempat saya bekerja dulu pun pernah mengasah salah satu hobi loreng-lorengan saya dengan bikin kegiatan maen paintball yang pastinya kudu pake baju loreng-loreng dan manggul senjata.

Sekitar taun 2006-an, saya diajak salah satu temen kerja ke UI Depok. Di sana ada sebuah toko tas yang punya workshop dekat-dekat situ. Ternyata di tempat itu kita bisa buat tas dengan bahan pilihan kita sendiri yang sudah tersedia di sana. Akhirnya saya bikin ransel dengan 3 kompartemen besar. Kebetulan di sana ada bahan canvas  loreng, sebenernya sih pengennya Navy tapi ga ada. Pembuatan tas itu cuma dikasih harga 40 ribu dan jadi dalam waktu seminggu. Pas udah jadi ternyata tas nya keren banget. Tas itu juga awet banget. Bagian dalam tas tersebut mulai koyak tahun 2013 ini, well lumayan banget tas semurah itu bisa bertahan selama hampir 7 tahun.



Sebagai seorang yang mengaku traveler saya punya beberapa kantong kecil untuk dibawa travelling. Kantong2 itu berguna buat tempat daleman, make up, ataupun alat2 mandi. Kantong ini pun bermotif loreng-loreng.






Benda loreng selanjutnya adalah kaos kaki. Motifnya Green Army & Grey Army, harganya mureh meriah, 10.000 dapet 3. Selain kaus kaki, saya punya sendal tracker yang tali straplessnya bermotif loreng. 


Pernah juga nemu flat shoes bermotif loreng di counter Vinci di Bukit Bintang Malaysia, harganya 54 RM (kalau dirupiahin sekitar 150 ribuan deh). Karena harganya 
sama aja kaya di Jakarta, saya memutuskan ga beli dulu males bawanya berat-berat toh nanti tinggal beli aja di Jakarta. 








Untuk menemani gadget saya, saya punya softcase laptop bermotif loreng, tas selempang laptop bermotif loreng ungu plus sebuah mouse bermotif loreng. Blackbery curve saya pun skinnya bermotif loreng.

Soft Case dan mouse loreng

Baju loreng? Punya doong … saya punya jaket loreng yang warnanya biru, punya kemeja lapangan green Army beli di toko khusus baju loreng di Cihampelas, Bandung, tanktop loreng murah meriah pun saya punya, beli di Bangkok 100 Bath (sekitar 35 ribu) dapat 3 .. lumayan.

Untuk alat tulis, saya punya satu buku tulis agenda bersampul loreng. Buku itu saya beli di Toko buku di Braga Bandung. Toko bukunya unik dan tua, menariknya juga yang jaga toko plus kasirnya pun sama jadulnya alias udah nenek-nenek. Untuk nulis-nulis agenda itu saya juga punya pensil isi ulang bermotif loreng, asyiik pakenya ga perlu diraut, tumpul sedikit langsung dituker isi yang di bawahnya.




Selain motif loreng, benda-benda berwarna green army juga banyak saya koleksi. Sampai saat ini koleksi loreng saya belum bertambah lagi, dan belum ada niatan nambah lagi hehehehe

You Might Also Like

0 comments

Blog ini adalah "kelas kecil" Miss Yunita, tempat menikmati kisah sambil minum kopi. Terima kasih sudah berkunjung. Kalau suka boleh komentar, boleh juga di-share. Mohon tidak meninggalkan link hidup.

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images