Cerita dari Baduy

13.01

Kesabaran dan kemampuan mengalahkan Stigma

Judulnya provokatif banget yaa, memang tulisan ini dan petualangan kala itu bermaksud mengalahkan stigma. Stigma bahwa orang gemuk tuh pemalas, ga bisa apa-apa. Gue sendiri tau bahwa orang gemuk itu lekat dengan penyakit dan ga sehat tapi bukan berarti jatohnya jadi pemalas, lambat dan ga bisa apa-apa

Bermula tanpa sengaja pas lagi browsing-browsing eh nemuin sebuah web wisata ke Baduy yang nawarin paket kesana dengan bayaran cukup tinggi (650 rebu boo) dan di salah satu syaratnya adalah peserta harus bertubuh ideal alias ga boleh gemuk karena medannya parah abis. Lalu kalau gue mau ke Baduy ga boleh? Kalau gue gemuk jadinya ga boleh ke Baduy? Iihhh jadi emosi jiwa.


Rp 650 ribu ke Baduy ... cckk ... ckkk
peserta tidak boleh terlalu gemuk
Akhirnya coba liat ke website backpacker Indonesia ehh kebetulan banget ada yg ngajak ngetrip ke Baduy dengan biaya murah meriah cuma 125 ribu. Ga pake ragu gue pun mendaftarkan diri buat ikutan. Rahman, sang thread starter bikin acara rapat buat ketemuan dan bikin rencana buat perjalanan ke Baduy, tapi gue ga bisa hadir karena lagi ngawas ujian Cambridge di sekolah.

Tibalah saat berangkat, pagi itu gwe berangkat bareng Nesya (pacarnya Rahman yang dititipin buat nginep di rumah gwe dan sekarang sudah resmi jadi istrinya *ini info ga penting*). Kita naek busway sampai kota Tua karena rencananya mau naik kereta ke Rangkas Bitung.

Sampai di Stasiun Jakarta Kota udah ada beberapa orang yang ngumpul dan dari muka2nya sih kaya yang tangguh dan siap gitu menjelajah di Baduy. Rahman & Mas Sucipto dah beli karcis kereta menuju stasiun Lebak Banten.

Sempet ada kejadian lucu gara-gara terlalu semangat mau berangkat kita buru-buru naik ke kereta yang menuju Banten padahal bukan yang itu hehehhee. Akhirnya jam 9 pagi datang juga kereta yang memang sesuai sama tiket yang sudah dibeli. Karena di tiket kereta tertera karcis kita tanpa nomer duduk, kita pun goleran di gerbong kosong beralaskan kertas Koran bekas. Tapi ternyata memang semua karcis kereta itu tanpa nomer tempat duduk yang berarti kita semua bebas duduk di mana saja.


ngedeprok di gerbong


Jug gijag gijuggg … kereta pun berangkat menuju Banten. Di Stasiun terakhir, kami serombongan turun (sempet foto2 narsis dulu bareng kereta ekonomi kuning biru yang ternyata punah lohh berganti kereta baru yang lebih cakep). Keluar dari area stasiun, ada sebuah mobil elf yang menunggu rombongan kami. Dan petualangan pun dimulai.

Duile jalan menuju Baduy jelek banget, kemana aja Gubernurnya ini wooy … masa jalan longsor tapi kiri kanannya jurang, untung supirnya dah jago. Gubernurnya waktu itu mukanya muluuuss, sayang provinsinya tidak semulus dia. Perjalanan gajruk-gajrukan itu pun berakhir di terminal Ciboleger yang merupakan pos terakhir kendaraan beroda dan bermesin menuju pintu peradaban Baduy.


Tugu Ciboleger
Kami pun istirahat makan siang dulu di warung nasi milik pak Agus yang bakal jadi tour guide  kami ke Baduy dalam nantinya. Sambil makan siang ada juga yang udah beli oleh-oleh segala.


Makan siang di warung Pak Agus
Pendakian pun dimulai, ini dia saatnya membuktikan diri mengalahkan stigma. Dengan ransel loreng, sepatu green army saya pun mulai mendaki. Walau ada satu temen yang nanya (entah ini memuji atau mengejek sebenernya sih) “elo yakin kuat nanjak, elo gemuk gitu” wueeettss kaga tau die kalau gue dulunya anak gunung yang pendidikan dasar seminggu. Gue cuma jawab dengan cengiran aja.

Selain rombongan kami, pak Agus, kita pun ditemani beberapa warga asli Baduy dalam, mereka ini akan jadi porter, yang membantu membawakan tas kita. Ini dia best moment ever ternyata gue masih bisa bertahan bawa ransel sendiri sampai ketinggian yang cukup lumayan dengan tempo dan ritme yang masih bisa sejajar dengan orang “normal” (kaga gemuk kaya gue) plus sempat mampir-mampir ke danau segala. Lucunya yang nanya tadi (dia cowo lohh) malah udah terseok-seok, muntah dan ranselnya sudah dibawain sama porter … berasa sedikit bangga sih dalam hati.


foto-foto dulu di pintu pendaftaran



track awal pendakian. kecapatan sejajar dengan orang "normal" kan?


mampir-mampir di danau


Tapi memang umur ga bisa bohong, makin lama stamina makin drop diperparah lagi dengan kemalasan gue dalam latihan fisik. Tempo makin melemah, ritme makin ga teratur, dan medan makin dahsyat. Tangga-tangga yang terbuat dari tanah berlumut dan ketinggian yang menukik hampir 90 derajat bikin jiper luar biasa. Nah ini dia trick gue supaya kuat mental. Gue jalan madep ke tanah aja, ga mau liat ke depan supaya pelan-pelan medan berat itu terlewati.

pepotoan di salah satu dusun
Naik turun bukit, melintasi sungai, menyebrangi jembatan, melalui perkampungan-perkampungan Baduy luar, tersangkut-sangkut di akar, nungging-nungging nyusruk keantuk batu semua dilewati untuk mencapai Baduy dalam. Salutnya para cowo-cowo di rombongan bersabar dan terus menyemangati gue … terharu hiiikss, sampai-sampai sang ketua rombongan (a.k.a Rahman menuliskan cerita ini di Blog miliknya). Gue sih sebenernya di dalam hati sempet merutuk dan down tapi kan perjalanan kan harus dilanjutkan, pengembaraan harus tetap berlangsung. Gue begini kan pengen juga jadi inspirator yang inspiratif, minimal buat murid gue bahwa ga ada kata terlambat loh untuk jadi traveler.


Menjelang maghrib kita sampai deh di perkampungan Baduy dalam, itupun penuh perjuangan mencapainya karena jalan turunnya dahsyat abisss. Perkampungan yang ga tersentuh modernisme serta tertutup dari serbuan pengaruh negatif “kekotaan”. Di sini ga mengenal deterjen, sabun mandi ataupun odol tapi ya penduduk aslinya mah wangi-wangi aja. Bagaikan bidadari nyasar kami cewe-cewe serombongan pun menceburkan diri ke sungai. Wuihhh segerrrr dan kaki berasa banget perihnya, mungkin kaki besot-besot kena onak dan duri. sayangnya di sana ga boleh foto-foto. 

Malamnya kami makan indomie rebus. Ini indomie paling enak sedunia setelah 6 jam mendaki ampe kaki sakit luar biasa. Kami menginap di salah satu rumah penduduk. Dapurnya berupa perapian, air minum disimpan di botol-botol kaca yang desainnya unik plus atasnya disumpal kaya sumpelan botol jamu. Rasanya sih bau asep hehhehehe. Uniknya mereka minum pake gelas yang terbuat dari bambu, kita pun begitu disuguhin minum pake gelas seukuran buku bambu.

Suasana malam di Baduy dalam tuh beda, penerangan pakai obor, bahkan di bebrapa tempat cukup terang dari sinar bulan dan redupnya bintang aja. Uughhh rasa galau pun kumat, kayanya enak banget kalau duduk-duduk di atas batu bermandikan sinar bulan dan menyandarkan kepala di pundak seseorang … oohh seseorang kau dimanaaa??

Karena udah cape luar biasa, kita cewe-cewe langsung ngorok setelah mengolesi kaki pakai counterpain dan menempel salonpas di tempat yang pegal-pegal. Malam pertama di Baduy dalam terlewati bersama musik alam (jangkrik, tonggeret jeung sajabana)

Baduy Hari Kedua
        Bangun pagi, rasa sakit di kaki udah berkurang. Bersih-bersih di sungai lanjut sarapan nasi goreng buatan Pak Agus. Orang Baduy dalam ga suka kalau kita kasih uang, mereka lebih suka kalau kita beli barang-barang yang mereka jual, kaya gantungan kunci berbahan keluwek, atau madu asli bener-bener asli karena gue liat sendiri ada tawon di baskom berisi madu yang dituang ke botolnya, juga tas rajut dari akar yang khas Baduy banget. Untuk nyenengin pemilik rumah, kita semua ngeborong barang dagangan mereka.

Selesai sarapan, kita pun beres-beres packing, gue pun merubah susunan isi tas gue. Gue pengen mandi seger sesampainya nanti di Ciboleger, maka bagian atas tas gue pun berisi peralatan mandi, biar gampang dan sampai di warung nanti bisa langsung mandi.

Ga seperti kemarin, perjalanan pulang kali ini atau sebutan keren ala gue adalah mudun (turun) day kalau yang kemaren nanjak day, semua tas langsung dibawain sama porter. Perjalanan turun kita pun dikawal sama ketua suku Baduy Dalam dan anaknya, mungkin kalau ini kerajaan, si anak adalah sang Putra Mahkota hehehhe. Eh jangan salah, orang Baduy dalam tuh putih-putih bersih, pakaian mereka khas buatan sendiri, meski tidak tersentuh pengharum kimiawi nan modern, mereka ga ada yang bau badan. Cewe-cewe Baduy dalam pun cantik-cantik, rambut hitam panjang terurai, kulit putih dan sifat pemalu nan kemayu, sumpeh deh cowo-cowo bego banget kalau ga naksir cewe Baduy.


poto dulu dong sebelum masuk track "Jahanam"
Perjalanan pulang pun trackingnya ga kalah seru, turun dengan posisi berdiri tegak sampai jongkok waspada pun dilakonin. Berbekal tongkat panjang bikinan sang Putra Mahkota Suku Baduy Dalam (ciiieehh) gue sih jadi berasa kaya Mak Lampir ahahhahahaa. Dari percakapan orang suku Baduy yang pake bahasa sunda kasar dan gue sangat paham apa itu artinya, mereka heran baru liat orang segede gaban which is gue bisa sampe ke kampung mereka. Sebelumnya belum pernah ada yang sampe sana. Yahhh gue sih nganggepnya pujian aja deh hehehhehee.


Putra Mahkota
Badan basah sama keringet, baju yang tipis jadi transparan bin lepek, aduuh udeh ga ada cakep-cakepnya dehhh. Selama perjalanan turun, gue jarang beristirahat atau duduk ngaso. Gue terus jalan aja karena gue tahu gue akan segera tersusul sama yang duduk-duduk. Mereka juga ga lelah menyemangati gue, yang sebenarnya udah semangat banget. Gue semangat pengen cepat sampe karena gue bener-bener pengen mandi, mandi yang seger seseger-segernya.
Abaikan muka yang ga ada cakpenya ini. Sumpah aku lelah
maen gundu aja cakep bener bajunya

Memasuki area perkampungan Baduy luar, gue makin seneng, artinya jarak tempuh makin memendek. Tapi oh my God menuju area Baduy luar ada sebuah tanjakan yang curam abis dan cukup panjang tracknya. Mental gue merosot, kondisi fisik udeh lelah buanget tapi hasrat pengen mandi dah menggebu-gebu. Terpaksa gue tempuh dengan dicicil (maklum hobi nyicil) 5 langkah ngaso, 10 langkah ngaso, sampai akhirnya seluruh tanjakan terlewati dan sampailah gue di gerbang Baduy yang kemarin udah dilewatin.


jalur jahanam
Almost arrive ...
Melihat gerbang itu gue langsung lari, gue tau betapa jarak gue dan kamar mandi udah sepelemparan batu alias dah deket buanget. Dan bener aja ga sampe 5 menit dari pelarian itu gue udah sampe di warung nasi Pak Agus, titik start kita kemaren. Sementara temen serombongan lain, asyik ngaso manjangin kaki, milih-milih makan dan minum air es, yang pertama gue lakukan adalah bongkar tas ngambil handuk, alat mandi dan baju ganti yang emang udah gue taro di bagian paling atas ransel loreng gue.

Kebetulan kamar mandi kosong, tanpa ba bi bu langsung gue serbu daripada ntar ngantri mending gue mandi sekarang. Bener aja loh, guyuran pertama nikmat luar biasa. Harum shampoo & sabun cair BodyShop gue (somboong) langsung meruap. Sumpeeh ini adalah acara mandi paling seger seduniaaa …. Ga pernah gue merasa mandi sampe sebegitu lebaynya.

Selesai mandi, gue langsung ke minimarket deket warung Pak Agus buat beli es krim dan ngambil duit. Di sana ga ada ATM jadi minta duitnya ke kasir tukeran pake kartu atm kita (Tunai BCA maksudnya). Pas keluar dari mini market, pas si Ganteng selese mandi dengan telanjang dada, sluurrrp peruut kotak-kotaknya itu lohh plus ngibas-ngibasin kepala ngeringin rambut. Si Ganteng adalah salah satu rombongan penyemangat gue, yah seger-seger dikit lah liatnya … lumayannn.

Perjalanan pulang diisi tidur pules, tau-tau dah sampe stasiun Senen aja. Gue dan Claudia yang merupakan peserta terakhir yang turun di Senen. Kita dah niat mau makan KFC di Atrium. Udah semangat naek bajaj dari stasiun sampe Atrium taunya KFC lagi renovasi akhirnya kita makan di Hoka Bento. Nikmaaattt!!!. 

Kesimpulannya kayanya gue belom cocok jadi orang Baduy yang hidup dalam kesederhanaan, serasi dan harmoni sama alam. Padahal setiap hari gue selalu merutuki kemacetan di Jakarta yang makin hari makin parah dan sering menimbulkan niat buat tinggal di desa. Ternyata baru semalam tidur di Baduy aja udah ga kuat, ga mampu jauh-jauh dari listrik dan teknologi apalagi whats app (penting itu whats app-an sama seseorang hehehhehe). Kesimpulannya I live on my own life, I’ll do my best for it.

Tulisan ini merupakan ucapan terima kasih buat teman-teman seperjalanan ke Baduy

You Might Also Like

2 comments

  1. Kak Yun, aku bacanya sampe ikut ngos2an loooh... Ngebayangin tanjakannya... Keep up the gud work Kak Yun

    BalasHapus
  2. dahsyat banget itu tracknya Kak. kalah deh jalur Gede- Pangrango mah

    BalasHapus

Blog ini adalah "kelas kecil" Miss Yunita, tempat menikmati kisah sambil minum kopi. Terima kasih sudah berkunjung. Kalau suka boleh komentar, boleh juga di-share. Mohon tidak meninggalkan link hidup.

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images