Bali with Jubilians Part 1

12.32


Tahun pertama pindah kerja di sekolah baru (Jubilee School) adalah tahun yang menakjubkan. Di tahun 2012, acara kebersamaan Jubilee diselenggarakan di Bali, semua gratis tis tinggal bawa badan doang (wong tas aja dibikinin koq). Kalau sebelumnya gue ke Bali sama sahabat gue Vina, kali ini gue perginya rame-rame sesekolahan, semua divisi diajak tanpa kecuali.



Hari Pertama
       Kita semua diminta kumpul di Bandara subuh-subuh karena dapet flight paling pagi.  Nunggu-nunggu ga lupa foto-foto pas pesawat mau jalan pun kita tetep foto2 narsis tak tertahankan. Asyiknya lagi, gue dapet duduk di barisan nomor 21 yang ruang buat kakinya cukup lega, walaupun tanggung jawabnya besar kalau kenapa2, karena disitulah tempat keluar dasurat ada. Pramugari Lion Air yang cantik itu pun ngajarin kita cara mengatur fungsi keluar darurat itu. Ketika pesawat mengudara di udara (ya iyalah masa di laut) kelihatan gunung-gunung tertinggi di Pulau Jawa, karena selama ini gue selalu naik pesawat malam hari, jadinya ga pernah lihat pemandangan spektakuler kaya begitu.


Ruang tunggu Terminal 3 Bandara Soetta
begaya dulu doong sebelum naik
mendarat di Denpasar
     Sesampainya di Bandara Ngurah Rai, kita dikumpulkan sesuai divisi dan diarahkan menuju bus masing-masing. Subhanallah bus nya cakep banget, norak gue kumat. Itu bus dilengkapi sama kulkas dan karaoke set, tapi kita belum pakai dulu soalnya masih jetlag (taelah timbang ke Bali aja pake Jetlag). Sebelum sampai hotel, kita makan siang dulu. Makan siang sambil curi-curi pandang itu emang assoyy … dan si Albert selaluuuu aja bisa menangkap momen wajah gue yang engga banget. Bener-bener tuh anak niat banget capture my ugly faces, soalnya jarang sih gue tampil jelek hehehehhe.

      Masuk area hotel INA Sanur, gue terperangah, maklum sebagai seorang yang mengaku backpacker modis (taelaaahh) mana masuk dalam budget gue untuk nginep-nginepan di Hotel sekelas INA. Biasa dehh sambil nunggu pembagian kamar kita foto-foto narsis dulu.


foto narsis sambil nunggu kunci

      Kejutan selanjutnya adalah …. Kamar jatah kita. Thanks to Bernica yang nentuin nomer kamar buat kita dan dapatnya emang luar biasa. Kamar ujung paling besar yang menghadap langsung ke laut. Kamar yang punya King Bed dan sofa set, kamar mandi luas dan amben depan yang bisa dijarah kasurnya ke dalam. Kita berlima ngerasa tuh kamar cukup dehhh. Penempatan & pembagian area tidur pun di mulai. Di King Bed, jatahnya Michelle, Erika & Bernica, di Kasur amben itu jatah gue sementara Ms. Uun mau tertidur manis di Sofa aja. Oke deal … kita pun maen-maen (dan foto-foto tentu sajahh sodara-sodara) di pantai persis depan kamar sambil menunggu jadwal jalan sore.


santai sore di luar kamar


birunya langit pantai Sanur

      Pantai pasir putih dengan langit biru dan angin semilir bikin kita semangat foto session. Cekrak cekrek sampai mati gaya dan dipanggil buat jalan sore ke Uluwatu. Kita pun balik ke kamar untuk siap-siap.

     Kebetulan dalam acara ke Bali ini kita dah bikin 3 jenis kaos samaan, dan sore ini kita paai kaos yang putih. Beneran deh kaos ini helpful banget, buat orang yang disorientasi akan memudahkan untuk menemukan teman se-grupnya.

Senja di Uluwatu

Turun senja di Uluwatu, kita pun memasuki area tari kecak, lucunya karena tiket dibagikan on the spot oleh Pak Haris, ada bule-bule yang ikutan minta, lahh dikata pembagian sembako gratis kali.  Senja yang memerah dengan landscape tebing bebatuan dan gemuruh ombak yang memecah di bawahnya menjadi latar yang luar biasa bagi pementasan tari kecak sore ini. Cerita tarinya sih masih sama tentang kisah Rama-Shinta. Oh Rama dimana kamu? Biar aku diculik Rahwana sekalipun tak mengapa asal kau lekas datang (hehehhehhee ….)


siap-siap menonton tari Kecak
cak .... cakk ... cakkk
Shinta diculik Rahwana
Hanoman yang membakar Alengka
Selesai pementasan, kita foto-foto bareng, lucunya lagi para penari malah nyamperin kita untuk ikut foto bukan kitanya yang nyamperin  mereka. Acara pun dilanjutkan dengan diner di Jimbaran. Sepanjang perjalanan dari Uluwatu menuju Jimbaran, kita sibuk karaokean. Semua orang wajib nyanyi dan itu bus emang ajaib, masa smeua jenis lagu tersedia buat dinyanyiin. Ms. Eko pun menampilkan kebolehannya menyanyi campur sari, kalau gue sih sundaan aja, lah Sir Alloy bener-bener jadi jawara karaoke  semua lagu dinyanyiin lengkap berbonus goyangan hahhahahaha.

foto bareng penari

Dinner di Jimbaran adalah pengalaman pertama buat gue, apalagi alasannya kalau bukan karena gue adalah budget traveler. Meja-meja yang ditata cantik menuju ke pantai, makanannya sih biasa aja, suasananya dibuat agak gelap, mungkin maksudnya biar syahdu-syahdu romantis gitu, sayangnya ga tepat sasaran, yang ada kecugak duri ikan melulu karena makan gelap-gelap. Selesai makan kita foto-foto di pinggiran pantai, pamer kaos seragaman kita yang pertama, divisi lain belum tau kalau kita masih punya 2 kaos samaan buat besok-besok lagi.


dinner ...
lompat gaya

we are FEP ers
Hari Kedua


Sunrise di INA Sanur
Bangun pagi kita semua janjian mau lihat sunrise, narsis dari ujung kepala sampai ujung kaki walaupun belum mandi. Selesai ritual foto-foto kita pun mandi dan sarapan di buffet hotel INA. Duilee sarapannya enak banged, semua ada semua tersedia, pada kalap lah sarapannya. Selesai sarapan kita semua beres-beres dan siap-siap menuju desa batu bulan buat nonton tari Barong.

     Sesampainya di tempat pementasan, kondisi penuh sesak. Ga cuma rombongan dari Jubilee tapi ada sekitar 2-3 rombongan lain yang ikut duduk lesehan nonton tari barong. Karena ga ngerti tariannya yang pake bahasa Bali ditambah lagi kondisi penuh sampai susah duduk, akhirnya gue plus beberapa orang malah main di luar. Foto-foto ala penari bali di pinggiran kolam. Di luar banyak tukang jualan suvenir plus tukang tato yang niat banget jualannya. Tiba-tiba tertarik aja buat bikin tato di kaki.
d dancers ...




 Tukang tato begitu liat mangsa (gue maksudnya) tertarik langsung semangat bawa portofolio. Portofolio ini isinya bukan kumpulan tugas murid-murid kaya yang suka gue bikin jaman ngajar TK dulu, tapi ini isinya desain-desain tato. Akhirnya gue pun memilih gambar bunga dan kupu-kupu kaya yang peminin gitu kesanyahhh. Setelah hampir 15 menitan si abang melukis-lukis di kaki gue, jadilah tato abstrak itu. Sumpah beda bener dari gambar yang di portfolio tapi abangnya kekeuh itu mirip, ya sudahlah males juga ribut.

ditato ...    

hasil tato
      Dari Batu Bulan perjalanan lanjut lagi ke pasar Sukawati. Kalau masuk pasar sini kudu jago nawar. Gue ga banyak belanja juga di sini karena emang ga ada yang gue cari, paling beli sendal manik-manik yang harganya 10 ribuan buat oleh-oleh karena kemasannya bagus. saking pada senengnya belanja, berkali-kali dipanggil supaya cepet balik ke bus ga ada yang nyaut, akhirnya panitia nyamperin semua orang di sana.

     Selesai belanja lanjut makan siang di warung tekko. Karena orangnya banyak dan makanan belum jadi semua, kita pun nunggu sambil foto-foto narsis. Makanan datang langsung kita serbu.




hasil perbuatan
Setelah perut kenyang, tujuan selanjutnya adalah belanja maning di Krisna. Waktu ke Bali dulu yang sama Vina pernah denger sih toko Krisna ini katanya murah-murah. Dan bener aja lho ternyata barang-barang di Krisna sama kaya yang di Pasar Sukawati malah harganya lebih murah dan ga perlu tarik urat buat nawar. Kaos-kaos, kain batik motif khas bali, body care sampai kalung-kalung dijual murah meriah. Kalaaapp secara bayarnya bisa pake kartu kredit kan.


di depan Krisna
 Karena smua orang balanja kalap, bis pun jadi penuh sesak sama plastik-plastik belanjaan. Hari semakin sore, perjalanan lanjut lagi menuju Tanah Lot. Senja makin merah ketika rombongan kita masuk ke area Tanah Lot. Semua warga Jubilee foto-foto bareng dengan divisi masing-masing habis itu bebas mau ngapain aja, mau foto sambil koprol juga boleh. Kita warga FEP 712 ga ngelewatin momen ini buat nipisin muka lewat lensa alias poto-poto terus sampai akhirnya dipanggil pulang.

poto Gaya bebas



Hari makin malam menuju INA Sanur, tapi sebelum balik ke hotel, kita semua makan dulu di KFC lagi-lagi gratis, dan hari itu pula bonus keluar bikin semua orang makin bahagia. Kenyang makan semua kembali ke kamar. Tapi kita ga langsung tidur, kita ngumpul-ngumpul dulu di kamar buat main kartu.

       Seperti biasa …. Gue mengenalkan main kartu ala Dembi yang dulu jaman kuliah selalu heboh kita mainin. Dan ini makin heboh mainnya dengan tema-tema yang beda, lucunya lagi yang main kan pada lupaan kadang-kadang malah nyebut nama dari tema sebelumnya. Menjelang tengah malam main kartu seleseai dan semua orang balik ke kamar masing-masing.




You Might Also Like

0 comments

Blog ini adalah "kelas kecil" Miss Yunita, tempat menikmati kisah sambil minum kopi. Terima kasih sudah berkunjung. Kalau suka boleh komentar, boleh juga di-share. Mohon tidak meninggalkan link hidup.

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images