My Funny stories

12.38


Zaman masih jadi mahasiswa tuh zaman yang paling menyenangkan. Spontanitas masih tinggi, urat malu putuss, dan selalu ada kejadian-kejadian lucu yang masih aja ga bisa dilupain. Nah ini ceritanya


BLUETOOTH
     Tahun 2005, penggunaan hp lagi pesat-pesatnya. Handphone dipercantik dengan berbagai aksesoris yang high-tech juga. Salah satunya adalah Bluetooth yang dipasang di kuping, jadi kita bisa tetep teteleponan tanpa harus pegang hp di tangan.

     Di suatu sore yang cerah ceria, saya lagi jalan-jalan eh motor-motoran deeh sama seseorang spesial (waktu itu yaa). Terus kita berhenti di Pom Bensin Simpang Cikapayang (sekarang udah jadi taman buat main Skateboard) buat ngisi bensin (ya iyalah masa ngisi rapot). Karena motor si dia adalah Yamaha Jupiter Z berwarna Jingga bernomer polisi F XXXX (ups ketelepasan) jadinya saya harus turun dulu kalau mau isi bensin.

     Pas gue turun dari motor, tiba-tiba aja ada seorang cowo dengan rambut keriting gondrong, putih dan nampak senyum-senyum ke saya. Ah saya ge er dong tapi jaim, si gondrong cute pun bertanya “hey, pa kabar lo? dan dengan gugup saya jawab “gue .. baeekk” sambil agak bingung.

     Ia masih saja terus bertanya “kemana aja?” dan sayahhh pun makin ge er sambil menjawab “emmhh … ada koq, di kosan aja”. Tapi lama-lama koq makin ga nyambung. Tiba-tiba saja angin senja bertiup, si cowo gondrong cute itupun rambutnya jadi berkibar-kibar terkena angin daaan ENG ING ENG saya melihat sebuah benda hitam seukuran USB nangkring di telinga dia.

    Ya Amploooop ternyata dia pake Bluetooth dan dari tadi dia tuh sebenernya lagi telponan .. sumpah bikin maluuuuu … waktu saya nengok ke belakang ada yang sudah selesai isi bensin dan puas ngetawain saya. Asseyeemm benerrr …

bluetooth di telinga
PARU
Pertengahan taun 2002, sahabat gue si Ari maen ke Bandung dan udah niat banget mau belanja belanji. Gue ajak lah dia ke daerah Kepatihan yang emang banyak barang lucu & murah.

Kawasan Kepatihan, Riwayatmu kini .... sudah terbakar

setelah cape blanja blanji kita pun makan siang di salah satu warung nasi padang di seberang Yogya Kepatihan. Sambil duduk nunggu sajian nasi padang yang dibawa skaligus banyak sama Udanya, kita pun beres-beres belanjaan. Tiba-tiba masuklah sekelompok bule backpacker. 3 orang, 1 cewe dan 2 cowo. Dalam hati gwe memuji juga, gile nih bule masuk resto nasi padang kuat ga ya perutnya?

kebetulan rombongan bule itu duduk tepat di depan gue jadi gue bisa jelas liat ekspresi mereka. Mereka ternganga keheranan ketika para pelayan dengan atraktif membawa piring-piring kecil berisi lauk yang mungkin mereka baru lihat dan belum mereka pesan (pan mereka ga tau kalau nasi padang begitu modelnya). Ajaibnya ada salah satu bule yang bertepuk tangan liat pelayan bawa piring kecil segitu banyak di tangan, dikira sirkus kali.



ketika semua piring sudah tertata di meja, para bule itu curious diciumin, diendusin lah satu2 piring-piring kecil berisi lauk-lauk khas masakan padang itu. Sampailah mereka di piring yang berisi paru goreng. Mungkin mereka heran masakan apa itu, udah jelek, item , kering dan kisut. Akhirnya mereka bertanya pada pelayannya “What is this?” dan dijawablah dengan santai oleh pelayan “paru”. “what again?” si bule makin penasaran membuat pelayan gelagapan.

semua piring tertata rapi

and ... what is this?

Tiba-tiba ada seorang bapak berinisiatif untuk membantu menjelaskan. Bapak itu pun berdiri dan merentangkan kedua tangannya, dengan gerakan ala seorang pantomim handal, sang bapak pun menunjuk ke arah dadanya dan berkali-kali bilang “paru” dengan berbagai intonasi, saya pun ketawa ngakak tanpa ampun dan bule-bule tersebut terlihat terpana dan berkata “ooh” dan dijamin sebenarnya tidak paham.

You Might Also Like

0 comments

Blog ini adalah "kelas kecil" Miss Yunita, tempat menikmati kisah sambil minum kopi. Terima kasih sudah berkunjung. Kalau suka boleh komentar, boleh juga di-share. Mohon tidak meninggalkan link hidup.

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images