Bazaar Yuuk Bazaar

11.41


Semua berawal dari instagram, gue melihat banyak orang yang menjual pakaian-pakaian bekasnya, dan amazingly laku-laku aja. Dan gue pun ikut-ikutan. Gue modal gantungan kayu dan sticker wallpaper. Gue foto dan ukur baju-baju gue yang dah ga mau gue pake lagi, gue posting tentunya dengan banyak hastag, dan baju bekas gue laku.


ini dia akun Olshop jualan barang bekas gue di IG

koleksi jualannya

lebih detail

Di instagram itu pula gue melihat banyak akun EO bazaar barang bekas kaya flea market. Gua pun tertarik ikutan. Pikir-pikir lumayan lah bersihin kamar dan dapat uang jajan lagian oline bookshop gue lagi agak-agak mandeg gara-gara ya problem klasik ga punya waktu buat aplot ini itu.

Gue pun resmi mendirikan brand Missjun_room, yang isinya jual baju, barang dan buku bekas koleksi pribadi. Bahkan gue sampai beli tablet buat ngelola Missjun_room sayangnya pas mau buka akun FB ga bisa karena proteksi dan ga bisa lagi pakai nama selain nama asli untuk buat akun baru. Oh iya pas itu FB juga lagi pembersihan besar-besaran akun FB yang diduga untuk jualan. Online Bookshop gue juga kena dan ga bisa diakses lagi.

Sayangnya lagi-lagi dengan kesibukan yang bejibun ditambah saat itu kondisi kesehatan nyokap juga kurang oke gua agak keteteran juga punya 2 gadget dan ngurusin Missjun_room. Akhirnya dengan berat hati gw close itu akun dan mulai gerilya cara jualan baru.

Mulailah gua follow akun-akun twitter penyelenggara garage Sale, pilihan gue pertama kali adalah Garden Garage Sale di Radio Dalam. Sewanya murah, 150 ribu per stand. Gue pun ajak Dinda buat jualan berdua.

Tepat seminggu sebelum hari H kami jualan, gue dan Dinda survey lokasi dulu. Kagetnya kami, karena namanya adalah “Garden Garage Sale” kirain di taman gitu, ternyata emang bener-bener di sebuah “garage” di perumahan Taman Radio Dalam. Saat itu masih pagi, yang jualan sudah rame begitu pun yang beli. Karena memang garage sale di sana sudah berjalan 2 tahun dan dilakukan tiap sabtu, jadi penduduk sekitar sudah terbiasa. Ga sampai 15 menit kami di sana, kami pun pulang kembali ke Blok M untuk jalan belanja ke Asemka.

Akhirnya sabtu itu tiba, lupa persisnya tanggal berapa di bulan oktober 2014. Dianter bokap, kami pun jalan menuju Taman Radio Dalam. Masih pagi, masih jam 8 saat kita beres-beres stand tapi ibu-ibu yang belanja dah dateng. Beberapa tas dan kaos gue pun berpindah tangan dalam sekejap, bertukar jadi duit.




our very first bazaar
Yang bikin shock adalah, walau pembeli terus-terusan datang tapi daya beli mereka rendah. Nawarnya sadis-sadis, udah gue kasih murah aja masih nawar, walau awalnya adu urat lama-lama pasrah toh itu kan barang bekas semua. Kita jualan sampai jam 5 sore, maghrib bokap jemput. Saat itu hasil penjualan gue mencapai 800 rebu, lumayan banget kan. Gue traktir aja nyokap-bokap di Blok S.

Sebulan dari hari sabtu itu, kami berdua bazaar lagi. Kali ini omsetnya ga setinggi pertama kali. Tapi ga apa-apa kita tetep seneng, ibarat kata bersihin kamar tapi dapat uang.

Setelah gue gabung dan aktif di Hitter Jaktim, gue ngajak-ngajak Tyas dan Ka Dessy untuk ikut bazaar semodel garage sale gitu. Kebetulan Reninta ternyata suka juga ikutan garage sale dan tantenya malah sering ngadain di rumahnya yang mewah di kawasan Cilandak. Dan biasa diadain 3 bulan sekali dalam 2 hari.

Di akhir januari tahun 2015, dengan bendera Hitter Jaktim kami pun membuka stand Garage Sale di rumah tantenya Reninta. Lumayan rame juga dan tetep selera pembeli adalah barang bekas yang murah serta kemampuan nawar yang terbilang sadis hehehee.



Sebulan kemudian, lagi-lagi gue, Tyas dan Ka Dessy ikutan garage Sale di kawasan komplek Cilandak yang hanya berbeda beberapa rumah dari rumah tantenya Reninta. Kali ini kami menamai grup kami “DesTyNi” yang merupakan akronim dari nama kami bertiga. Selain jualan, saat itu gue juga main ke stand lain, salah satunya adalah stand OLX sampai menang bingkisan yang isinya minyak goreng.

Uhuk ... OLX

Jam terbang DesTyNi dalam bazaar garage sale pun makin tinggi. Kita juga buka stand di Radio Dalam, tempat pertama gue bazaar. Trus join juga di Flea Market Blok S, sejauh ini memang yang di Blok S yang paling bagus dan rapi dari pihak panitia penyelenggaranya.


September 2015 adalah Bazaar terakhir yang DesTyNi ikut, sampai sekarang kami belum ikut bazaar lagi karena kesibukan masing-masing. Kalau waktunya pas, kami pasti ikutan lagi. Gue sih baru-baru ini emang dah kumpulin lagi barang-barang yang dah ga mau dipake, lumayan lah bikin kamar lega dan dapet uang. Just remember this phrase “Waste For You Treasure for Others”
berangkat

setting up
nunggu yang beli
Day 2 after setting Up

Day 2 ... gerah setelah tawar menawar luar biasa sama pembeli

You Might Also Like

1 comments

Blog ini adalah "kelas kecil" Miss Yunita, tempat menikmati kisah sambil minum kopi. Terima kasih sudah berkunjung. Kalau suka boleh komentar, boleh juga di-share. Mohon tidak meninggalkan link hidup.

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images