Ngopi Cantik di Jalan Sabang

17.47

Lima hari sudah saya menjelajah Vietnam,  dari Da Nang,  Hoi An,  Nha Trang kemudian saat ini di Mui Ne. Vietnam negara yang dikenal dengan kopinya,  tentu saya pun ngopi cantik di tiap kota yang saya singgahi. 


Nah,  sebelum saya cerita tentang kopi-kopi Vietnam nantinya, sekarang saya mau cerita tentang ngopi di jalan Sabang,  Jakarta.  Dari banyaknya coffee shop di jalan Sabang ada tiga coffee shop yang saya sering sambangi. Buat saya ketiga coffee shop itu, kopinya oke.

Sabang 16
Berlokasi di jalan Sabang No. 16 kalau dari arah Sarinah berarti paling ujung. Saya biasa memesan ice capucino di sini,  rasanya pas. 


Menu yang paling khas di sini adalah roti bakar srikaya.  Roti lembut dengan model lama,  yang ada bentuk busur atasnya diolesi selai srikaya homemade. Enak sekali. 


Isitmewanya,  di sini juga menjual minuman cap badak, minuman sarsaparilla homemade orang Medan. Saya tahu minuman ini dari teman yang teman yang hobi kuliner dan pernah tinggal di Medan beberapa lama. Menurut dia di Jakarta ini minuman cap badak biasanya hanya dijual di lapo. Tapi ternyata di Sabang 16 tersedia meski harganya lebih mahal sedikit dari yang di lapo. Sedikit mencoba cap badak,  boleh lah rasa sarsaparilla-nya mengingatkan saya pada minuman limun waktu SD dulu.


The Atjeh Connection
Dari namanya saja tentu kita tahu pasti kopi apa yang paling oke di kedai ini. Segelas kopi gayo ditambah es membuat kita betah duduk berlama-lama sambil ngopi.



Di sekolah, saya memberi tugas pada murid-murid untuk membuat presentasi tentang budaya dan tradisi masyarakat Indonesia,  ada seorang murid yang mempresentasikan kopi sanger. Tahu sekali dia kalau gurunya ini suka ngopi.  Kopi sanger adalah kopi khas Aceh, diambil dari kata sama-sama ngerti. Setidaknya seperti itu menurut presentasi yang disampaikan murid saya. Konon menurut cerita,  kopi sanger ini tercipta dari para mahasiswa yang mau ngopi tapi dana terbatas maka penjual pun mengerti,  dibuatlah kopi enak sesuai kantong mahasiswa.


Bertiga dengan Chaca dan Titi kami ngobrol ngalor ngidul sambil ngopi sanger dan makan cemilan ala aceh. Ada kue yang seperti timus kalau versi orang sunda. Terbuat dari singkong, tepung dan gula merah, kemudian dibungkus daun pisang dan dikukus. Martabak kari dengan sambal irisan bawang khas Aceh menjadi makanan yang kami pesan juga. 

Sumber foto dari sini

Beberapa kali ngopi di Atjeh Connection saya selalu pesan kopi gayo yang memang jagoan di sini. 

Kopi Oey
Kopi Oey (dibaca Kopi Wi) adalah kopitiam milik maestro kuliner bapak Bondan Winarno (alm). Kopi Oey ini memang dapat dijumpai di beberapa tempat di Jakarta ataupun di kota lainnya. Nuansa oriental selalu menjadi ciri khas kedai kopi Oey di manapun.


Di ujung jalan Sabang, bangunan kopi Oey sangat menarik. Diapit Sabang 16 dan Holland Bakery.  Nuansa oriental zaman dulu terasa sekali begitu memasuki kedai ini.

Bareng teman-teman Kubbu

Selain kopi, makanannya pun cukup enak. Saya memesan Ice Caramel Latte yang menurut saya takaran manisnya tak berlebihan. Untuk makanan ringan,  pilihan saya adalah singkong goreng sambal roa. Sambal roanya enak sekali,  ikan roanya banyak dan terasa.  Singkongnya juga gurih dan empuk. Pisang goreng keju juga bisa jadi makanan ringan andalan kalau ngopi-ngopi syantiik di sini. Pisang gorengnya biasa sih tapi topping keju parutnya melimpah ruah. 

Singkong sambal roa
Pisang goreng keju
Bangunan yang terdiri dari dua lantai ini dilengkapi dengan mushola juga,  jadi ga perlu takut ketinggalan sholat jika berlama-lama di sini. Di lantai dua,  nuansa oriental tahun 50-60an semakin terasa. Dinding yang ditempeli poster iklan versi mandarin tahun 60-an hingga barang-barang tempo dulu yang diletakkan di sudut ruangan. Foto-foto di sudut dengan barang tempo dulu itu dijamin keren.

Suasana lantai dua

Bareng teman Writer Fighter Regional Jakarta
barang vintage di sudut lantai 2 Kopi Oey Sabang

Baiklah sekian dulu cerita ngopi di Jakarta yang bikin rindu. Di Nha Trang dan Mui Ne saya tak sempat ngopi, tulisan ini saya rampungkan dalam perjalanan menuju Ho Chi Minh. Sekira satu jam lagi saya akan tiba di ibukota Vietnam itu dan tak sabar ingin ngopi di sana. Salam seruput syantik.

Baca juga:

You Might Also Like

30 comments

  1. Aku ingat kata Satyawinnie pas di minum Saparila di Jogja; ini kalau di tempatku namanya badak.
    Kalau di Jogja tiap jengkal banyak kedai kopi. Sampai hapal beberapa baristanya ahahhahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku penasaran klinik kopi di Jogja Bang

      Hapus
  2. Terimakasih buat rekomendasi tempat ngopi cantik di jalan sabangnya Kak Yun . Will stop by there one day ☺. N hv a nice holiday there ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2 Kak Muti. Kapan2 ngopi bareng yuuk

      Hapus
  3. Yang saya belum pernah coba itu yang Sabang 16. Kalau yang Kopi Oey, sudah sering banget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dicoba Mba. Kopinya enak, roti srikayanya juga oke

      Hapus
  4. mbak mengingatkanku akan kedai kopi yang sudah lama tak kukunjungi, mungkin kini saatnya mulai untuk ngopi cantik lagi... betewe, ulasannya menarik sekali...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih. Ayo Mba mari ngopi2 cantik yang bikin relax

      Hapus
  5. mantap ya mbak kopi acehnya..
    salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantap banget. Kebetulan emang dah lama pengen coba kopi sanger

      Hapus
  6. ngopi cantik bareng temen nampaknya menyenangkan ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru Mba, sambil cerita ini itu. Maklum cewe2 kalau kumpul bawaanya curhat dan rumpi

      Hapus
  7. Wah informatif sekali.. Saya juga penikmat kopi, tapi belom pernah ngopi di jalan sabang. Hahaha. Disana ada kopi daerah lain selain aceh gayo mbak Yun? Kayak mandeling, flores, kintamani dll?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang saya tau di jalan sabang ini kopi daerah hanya kopi gayo

      Hapus
  8. Boleh juga itu yg nyedian Saparilla..Favorit bgt saparilla..baru sempet nyobain pas kuliah trus ketagihan sampai sekarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhhaa iya jarang-jarang ada cap badak di Jakarta katanya sih gitu. Makanya heran koq ada di Sabang 16

      Hapus
  9. Sangeeer, itu kopi kesuakaanku. KLo minum di aceh langsung, itu rasanya beda. Kopi aceh sampe skr slalu jd favoritku :). Tapi ntah yaa, pernah minum kopi gayo di salah satu coffee shop jakarta, cuma ga seenak yg aku prnh minum di warung kopi di aceh sana mba. Kecewa sih jadinya.

    Kalo yg mirip timus itu nama aslinya timpan. Ini memang cake wajib kalo ngopi di aceh :D

    Kmrn itu aku ngopi2 di daerah jl sabang, di Bakoel Koffie. Not bad lah.. Tp makanannya kurang. Tahu tek yg aku pesen asin bangeet :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. oouuww begitu Kak. baiklah aku harus ke Aceh sepertinya nih.

      Hapus
  10. Udah lamaaaa banget gak minum sarsaparilla.. Jadi kangen.. :D
    Dulu jaman sekolah di warung deket sekolah ada.. :D Kapan-kapan aku jadi pingin coba keliling Sabang juga buat ngopi.. Asik, ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik Kak, sebenarnya ada beberapa coffee shop lain tapi belum kucoba soalnya langkah selalu terpaku di ketiga ini hhheheeh

      Hapus
  11. Dian kelas 3-2 smp 25510 Juli 2018 20.49

    Yuuuuuun, sabang mah deket banget sama rumah kedua eikeh (kantor gw),, cuz lah kl lg di sabang kabar2i biar eikeh meluncur....kita ngopi syantiek...

    BalasHapus
  12. Dulu saya pikir sarsaprilla itu asalnya dari luar negeri. Ternyata oh ternyata...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pas SD ada limun rasa sarsaparilla, ada di Jogja juga cuma ga tau namanya apa, nah kalau dari Medan yaa cao badak

      Hapus
  13. semenjak hamil dan menyusui jadi jarang ngopi lagi.. Kalau udah sapih si kecil mau coba ah.. Lumayan banyak juga variasi nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak Mba, dan aroma kopi di tiga tempat itu luar biasa. Harus coba Mba

      Hapus
  14. Wuah enak banget itu singkong goreng sambal roa. Jadi pengiiiiiin.
    Kopi, aku nggak minum, suami yang doyan kopi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantab banget singkong plus sambalnya Mba, nah berarti harus ke sana berdua suami

      Hapus
  15. ngopi,ngemil, ngobrol2...kombinasi yg mantap ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa Mba, apalagi kalau kopi dan makanannya enak, obrolan tak tentu arah dijamin ga terasa waktu berlalu

      Hapus

Blog ini adalah "kelas kecil" Miss Yunita, tempat menikmati kisah sambil minum kopi. Terima kasih sudah berkunjung. Kalau suka boleh komentar, boleh juga di-share. Mohon tidak meninggalkan link hidup.

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images