Seraut Wajah dalam Secangkir Kopi

23.39


Generasi milenial identik dengan kumpul-kumpul sambil ngopi beramai-ramai. Kopi kini tak hanya sekedar minuman bagi penikmatnya nanmun juga berubah jadi obyek foto yang dipamerkan di instagram. Kedai kopi kekinian pun tersebar di seantero Jakarta.


Dari instagram saya menemukan kopi dengan aneka tampilan latte art yang lucu dan unik. Hingga suatu hari saya melihat secangkir kopi dengan foto wajah seseorang sebagai latte art. Wuih keren buanget ini, bagaimana cara buatnya.



Saat saya dan Henny sedang berada di area Blok M, kami teringat kalau kopi dengan latte art foto wajah itu berada di sekitar Bulungan. Mengandalkan G-maps kami pun meluncur menuju Bulungan.

Suasana malam minggu di kawasan Bulungan sangat ramai, ada yang berpasangan, ada yang sama teman. Saya dan Henny sih kebetulan pasangannya beda benua jadi mereka tak bisa bermalam minggu bersama kami hahahhaa (halusinasi tingkat tinggi).

Di pintu masuk Mood Coffee, harum kopi sudah menyerbu hidung. deretan mesin kasir terletak dekat pintu, di sampingnya etalase berisi cake-cake lucu. Kami memesan cappuccino dengan latte art wajah kami yang manis (setuju kan yaa?). Kami pun difoto dengan berbagai angle kemudian memilih satu foto terbaik untuk dicetak di kopi nanti.
 
Coffee and coffee maker
Ruang duduk Mood Coffee luas, ada area smoking dan non smoking. Sambil menunggu kopi kami datang, kami ngemil bola-bola ubi. Apa diet? dietnya cuti dulu yaa hehehhee.

Untung saja kopi sudah tiba tepat sebelum bola-bola ubi habis. Ya ampun wajah saya koq semakin kece dalam secangkir kopi ya? hhehehhe.  Cappucino pun saya sesap pelan-pelan, takut merusak latte art-nya. Oh iya secangkir cappuccino dibanderol seharga Rp 33.000, dan biaya tambahan untuk foto latte art seharga Rp 10.000 menurut saya worthed lah.





Lets have a cup off coffee, Fella
Kamu kapan mau ngopi bareng aku?




You Might Also Like

41 comments

  1. Hasilnya seperti di Print gitu ya bu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya memang ada alatnya khusus, jadi kita difoto dulu

      Hapus
  2. Rasanya sayang banget kalo diminum ya Kak? 😂
    Jadi penasaran pengen nyobain latte art disana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga minumnya pelan2 Dek biar gak rusak tampilannya hahahhaa

      Hapus
  3. Kalau di Jogja, hampir tiap malam aku ke kedai kopi bareng teman grup Ngopi Tiap Pekan. Kadnag cuma ngopi bentar, ngobrol; atau kalau ada minuman baru, kami beli dan icip bareng-bareng :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ke Jogja aku ga mau melewatkan angkringan dan kopi joss yg deket stasiun Mas. Mantap itu

      Hapus
  4. Rasanya sayang buat diminum y kopinya.
    Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kopinya enak Den, sayang juga kalau ga diminum hahhaha

      Hapus
  5. Rasa kopinya piye, mbak? Kok jadi ngences? Huaaaa puasa! 🛀

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kopinya oke Kak Ejie, aku pesennya cappucino dan perpaduannya pas

      Hapus
  6. Kopinya bagus mirip banget wajahnya dengan latte art kopinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada alatnya untuk cetak foto ke minumam Kak, kita bayar lagi untuk print fotonya

      Hapus
  7. Tempatnya cozy banget kayaknya apalagi ada wifinya hehehe. Aku pikir latte art gitu udah sama kopi ternyata engga ya. Bagus sih tapi sayang diminum

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tempatnya oke, ada smoking dan non smoking room. Rata2 bilang sayang diminum yaa Kak heehehee

      Hapus
  8. Mau diminum malah sayang ya kopinya. Ada gambar fotonya soalnya. Bagus banget. Hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Kak, dari pertama lihat di IG aku langsung penasaran mau ke Mood Coffee. Tapi rasa kopinya enak koq

      Hapus
  9. bagi penikmat kopi mungkin suka ya ke sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penikmat kopi dan penggemar duduk santai sambil ngetik2 buat blog dan andelin wifi Kak. Ciri2 di atas itu saya hihihiii

      Hapus
  10. kak yuk kita meet up bersama lagi huhuhu kangen ngopi2 syantik hahhaah
    (Yopi saputra)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoo Kak Yopi meet Up kitah. Sekalian ajari aku pake baju2 yg modis gituu

      Hapus
  11. MasyAllah orang jaman sekarang semakin kreatif dan pintar aja ya Mba. Wah bagi penyuka kopi harus nyoba tuh, pasti ada sensasi yang berbedanya dari kopi yang lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau dari rasa sama aja kaya kopi biasa, Bun. Cuma tampilannya aja unik, beda dari yg lain

      Hapus
  12. Bikinnya gimana, ya? Bingung, hi hi. Bikin cetakan foto wajaha kita dalam bentuk krimer kopi itu wow banget. Dan dari segi haega, yah, cuma untuk kelas menengah ke atas saja. Bukan mamah-mamah yang suaminya cuma kuli bangunan. :D
    Kalo misalnya icip itu, sayang banget. Pengen narsis jepret-jepret tu kopi dan empunya yang minun. Namun entah kapan.
    Rasanya kayak gimana? Bedakah dengan kopi biasa? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasa kopinya masih sama kaya kopi biasa, foto kita yg ada di cangkir yg bikin unik banget Kak

      Hapus
  13. Wahh ini gemes bangettt. Jadi sayang mau minuum kopinya, Mba. Hehehe. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Awalnya aku pun sayang minum kopinya, akhirnya aku seruput pelan2 biar latte-nya ga rusak

      Hapus
  14. Wah aku harus ke Good Mood Coffee nih. Kebetulan banget kantor ku ada di daerah Blok M, jd deket hehehe. Makasih ya informasinya Mba Yunita

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mampir Kak, seberangnya GOR Bulungan persis itu, tempatnya juga lumayan besar

      Hapus
  15. Itu proses cetaknya gimana ya? Apa pas kita pesan, mereka ada kamera buat motret kita gitu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup ada kamera yg fotoin kita, dari kamera itu fotonya diprint ke mesin kopi. Ga tau namanya apa hehehe

      Hapus
  16. Balasan
    1. Asyik banget Teh, buat ngumpul sama temen, ngobrol ini itu, relaxing banget

      Hapus
  17. Lucu banget yaa. Kayak tutup es teh tuh yg dipress gitu.
    Kapan2 ajak temen kesana ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahhaa mampir2 lah Mba, gampang diaksesnya koq ke sana, abis ngopi bisa main ke Blok M

      Hapus
  18. Itu berapa lama, Buk, bikinnya? Lama ndak nunggunya? Seru ya sepertinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemarin sih ga sampai 15 menit. Tempatnya juga asyik

      Hapus
  19. Itu beneran latte-nya. Kalau iya, pasti sulit banget bikinnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran, tapi pakai mesin buatnya ga manual.

      Hapus
  20. Saya kpk merasa sayang buat minum kopi dengan tampilan bagus begitu. Gk tega. ahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Awalnya aku juga ga tega, tapi sayang kalau ga diminum hehehhe

      Hapus

Blog ini adalah "kelas kecil" Miss Yunita, tempat menikmati kisah sambil minum kopi. Terima kasih sudah berkunjung. Kalau suka boleh komentar, boleh juga di-share. Mohon tidak meninggalkan link hidup.

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images