Catatan Seorang Pagar Ayu di Hari Pernikahan Sahabatnya

23.20


Dua pagar ayu
A Bestfriend that used to be an enemy
Nama lengkapnya Findari Ambalika,  seorang perempuan yang punya profesi sama dengan saya yaitu tukang jalan-jalan yang kesehariannya mengajar. Saya kenal gadis berambut keriting ini sejak SMP. Tapi waktu masih remaja dulu,  saya agak sebal padanya. Sebab seseorang yang saya taksir dari SD suka dia. Meski itu bukan salahnya tapi ya tetap saja saya sebal. Hahahha ...




Masa SMP
Tak disangka kami pun berjumpa lagi di persiapan reuni SMP 255. Latar belakang sama-sama pernah kuliah di Bandung membuat kami jadi sering ngobrol dan dekat. Dinda pun masih sering hang out dengan Nurlinda yang memang akrab dengan saya sewaktu SMP dulu. Dengan ditambah Ria,  lengkaplah kami menjadi kuartet pemalu,  perempuan makan melulu. Grup pemalu yang hobi makan dan jalan-jalan ini sudah ke Ancol,  Bogor, Jogja dan Solo.


Kebun Raya Bogor
Ocean Dream Ancol
Museum Kereta Yogyakarta
Keraton Surakarta


Di tahun 2013 Ria menikah,  disusul Nurlinda setahun setelahnya.  Tinggal saya dan Dinda lanjut bertualang kemana-mana. Kami pun mengenang suasana Ramadhan di Bandung sampai dua kali. Bertualang seminggu di Malaysia di penghujung 2015. Hingga kemudian di tahun 2017, lewat aplikasi ponsel Dinda pun bertemu dengan Yudi yang melamarnya awal tahun 2018.

Nikahan Ria
Nikahan Nurlinda
Malaka
Bus di Penang menuju Bendera Hills

Dinda menikah,  ahh terus saya keluyuran sama siapa dong?  Inginnya dengan suami tapi kan saya belum menikah,  seseorang spesial pun belum ada (lah jadi curhat).  Kisah cinta saya selalu kandas,  hingga kondisi hati saya seperti kulkas di akhir bulan,  sepi dan dingin (curhat bagian 2)


A trip with Bride to be
"Yun,  gue pusing ngurusin nikahan. Jalan yuk" kata Dinda beberapa bulan sebelum hari pernikahannya.

Saya pun mengiyakan, hitung-hitung ini keluyuran terakhir berdua sebelum Dinda resmi menjadi nyonya Yudi. Waktu Dinda mengajak ke Bandung,  saya malah mengajak ke Purwakarta. Bandung sudah terlalu mainstream bagi kami berdua.
Taman Begonia Lembang, Bandung tahun 2017
Seperti biasa urusan tiket dan hotel menjadi tanggung jawab saya. Pada hari H, jam 7 kami bertemu di PGC naik busway menuju stasiun Tanjung Priok. Sampai stasiun antrian di loket belum dibuka. Kami pun keluar stasiun membeli makanan ringan dan air untuk bekal.

Jam 9 pagi kami sudah di dalam kereta yang akan membawa kami ke Purwakarta. Kalau naik kereta dari Tanjung Priok pasti dapat duduk dan Ac kereta masih dingin, tapiiii kalau sudah stasiun selanjutnya, wasalam.

Matahari telah tinggi saat kami keluar stasiun Purwakarta, kami pun makan siang sate maranggi dan sup iga di dekat stasiun. Hotel yang saya pesan sebelumnya ternyata cukup jauh, tapi kami senang karena dapat menyusuri kota Purwakarta yang ternyata ada distro dan restoran kekinian.

Setelah check in kami santai di kamar dan hujan pun turun begitu deras. Untung saja hujan reda ketika maghrib datang sehingga kami bisa ke alun-alun dan menonton air mancur Sribaduga. Kuliner malam sekitar stasiun Purwakarta pun tak ketinggalan kami cicipi. Malam itu kami makan seblak dan ngopi cantik di Stasiun Kopi. Keesokan harinya cerah ceria kami main di taman Pancawarna dan Galeri Wayang sebelum pulang. Jalan-jalan singkat yang menyenangkan.

Taman Sribaduga Purwakarta
Doaku di hari pernikahanmu, sahabat.
Delapan Juli 2018, minggu pagi pukul enam saya sudah tiba di Aula Al Kautsar PKP Cibubur. Di gedung inilah sahabat saya akan menikah dan saya diminta menjadi penerima tamu di acara resepsinya. Dari kecil hingga sekarang ini bisa dihitung jari saya ini bersedia menjadi penerima tamu nikahan, biasanya saya malas hehehee. Tapi karena momen ini spesial tentu saja saya mengiyakan.

Sayangnya ketika momen sakral akad nikah bersaman dengan proses merias wajah saya. Meski hasil riasannya bagus tapi saya jadi merasa kehilangan momen, hanya bisa mendengar suara dari ruang rias. Sah sudah sahabat saya menjadi Nyonya Yudi Hastanto.

selesai akad nikah
selesai dirias
Saat riasan rampung, wiiw saya sampai merasa takjub dengan penampilan saya sendiri. Rasanya wajah saya tambah tebal lima senti karena dempul yang dipoles berkali-kali. Riasan ini seolah menutup wajah yang terkena sunburn sehabis backpacking sepuluh hari di Vietnam.

dua penerima tamu
menunggu waktu resepsi

Menjelang siang, tamu-tamu berdatangan tak ketinggalan Ria dan Nurlinda. Merasa takut saya kelaparan, bergantian teman-teman mengambilkan makanan untuk saya yang harus duduk dan senyum manis pada tamu-tamu yang hadir.


Saat resepsi akan berakhir baru saya bisa masuk ke dalam, berfoto bareng teman-teman, bersalaman dengan pengantin dan tak lupa juga bernyanyi. Seperti sudah jadi kebiasaan saya bernyanyi di acara pernikahan teman-teman. Lagunya? sudah pasti dangdut lah hahahhaa.

Geng Pemalu plus Ira
swafoto bareng pengantin
seperti biasa, menyanyi
Di ujung artikel ini saya mengucapkan selamat menempuh hidup baru Dinda dengan laki-laki pilihan yang kamu cintai dan pastinya mencintaimu. Semoga menjadi keluarga yang sakinah, mawaddah, warrahmah serta diberikan keturunan anak-anak yang sholeh dan shaleha. Saya yakin semua yang membaca tulisan ini mengaminkan dengan ikhlas. Aamiin 




Baca juga:

You Might Also Like

52 comments

  1. wkwkwk... used to be an enemy 😅 tulisan awalnya bikin cengar cengir


    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya ajaa zaman abege yaa waktu itu. Kita kalau bahas itu juga suka ngakak berdua

      Hapus
  2. Yah, meski g pernah jadi pagar ayu (laki soalnya.. haha), tapi pernah datang pula ke nikahan teman dekat yang dulu sering main sama futsal bareng..

    Rasanya kurang-lebih sama..
    Mesti menyadari bahwa dia g akan seleluasa dulu karena sudah punya tanggung jawab yang lebih penting yaitu keluarganya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa jadi pagar bagus sih Mas hehehehe

      Hapus
  3. Semoga cepat nyusul seperti sahabatnya ya :)

    BalasHapus
  4. Aaaaaaah....ada foto eike di depan gedung senam...jd pengen kumpul bareng lagi...kapan yaaaaa???? Trus akyu ga diundang ke nikahan dinda, meski ga bisa juga siiih...tp deket ituh dr rumah eikeh....hehehe....
    Doaku, semoga miss Yunita, segera nyusul sahabat2nya yaaaaa...menikah dengan pria yang dicintainya dan mencintainya...aamiin...

    BalasHapus
  5. Kasihannya ya sekrang ngejomblo sendirian, ntar jalannya bareng sama saya aja mbak wkkwkkw. BTW selamat menempuh hidup baru untuk dinda mudah2an segera diberi momongan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhahaa begitulah Kak, meski sendirian hidup saya ramai koq

      Hapus
  6. Semoga mbak yunita cepat menemukan pangerannya....

    BalasHapus
  7. Semoga mbak yunita cepat menemukan pangerannya....

    BalasHapus
  8. wkwkwkwk... hatinya diajak keluar dong, jangan kelamaan dalam frezer biar ga beku wkwkwk.

    Sirik banget ama orang-orang yang sebelum nikah sudah hang out ke sana ke mari bareng temennya.
    Setahun dua tahun mendatang, kisahnya bakal berubah, jadi family out bareng bersama pasangan dan krucil :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhahaha masih menunggu yang mampu menghangatkan dan melumerkan hatiku Kak

      Hapus
  9. Kalau jadi pagar ayu kayaknya memang musti pake make up tebal hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyak Mas, muka kaya nambah tebel lima senti, untung hasilnya kece yaa kaaan? Kece kaan?

      Hapus
  10. Judulnya My Best Friend Wedding ya mba..
    Itu Make up nya ok lho..bikin pangling dan bikin #gagalfokus malah liatin make up nya ..ahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihii iya Mba, aku aja bengong selesai didandani "ini gue nih?"

      Hapus
  11. SubhanaAlloh Best Friend forever yah. Sebaik baiknya Sahabat yang dapat membawa kita kepada keselamatan Dunia dan Akhirat. Jaga lah silaturahim kepada siapa bertrman karena kita akan dimintai pertanggung jawabannya kelak. Thanks for sharing.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah Kak, salah satu rezeki saya adalah dikelilingi teman2 yang baik

      Hapus
  12. Aaminn. Semua doa baik untuk sahabatnya.
    Masa - masa bersama sahabat - sahabat itu memang menyenangkan. Apalagi bisa holide barengan kemana aja. Benar - benar momen yang indah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Kak, tapi kalau sudah jd istri orang kan ga bisa sembarangan diajak holiday apalagi waktunya panjang hehehhe

      Hapus
  13. Ya ampun, kakak Guru ternyata alumni SMP 255? Itu sekolah incaran daku, yang pada akhirnya jadi tembus ke 139, hehehe. Angkatan tahun berapa, Kak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku lulus dari 255 tahun 98 Mba hehehhe. Emang tuh sekolah idaman, aku aja heran bisa keterima hahahha, 139 juga bagus koq

      Hapus
  14. Teteh Yunita, baru baca judulnya aja bapernya udah kerasa banget ke aku ��. Yang sabar ya jagoan mah memang suka datangnya terakhir. Tetep semangat dan selalu dikuatkan ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah sabar Bun, aamiin makasih doanya

      Hapus
  15. Wah, persahabatannya seru yaa...

    Dulu sebelum nikah, saya sering banget jadi pagar ayu kalau nikahan sodara2, begitu udah nikah bebas tugas deh hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya sering disuruh jd pager ayu tp sering nolak, kasih aja alasan bajunya ga muat hehehe

      Hapus
  16. Hai mba.. Salam kenal.. Mmg persahabatan it sesuatu sekali y. Ak jg prnh begini ditinggal temen nikah duluan. Tp ga lama kemudian enth knp jg ak nikah jg. Hihi. Smg mba jg cpt menyusul ya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga Kak, Aamiin. Terima kasih doanya

      Hapus
  17. aamiin
    semoga langgeng ya pernikahan sahabatnya
    sakinah mawaddah dan waromah
    segera dapat momongan

    BalasHapus
  18. Pernah beberapa kali jd pagar ayu jg, ikut happy saat teman nikah. Oh ya pas ijab kabul tu katanya doa gak akan terhalang, jd suka nungguin momen gtu pas nikahan teman, berdoa saat itu, wallahualam hehe. Moga segera nyusul sahabatnya ya mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ijab kabul itu memang momen super haru, kadang ikut nangis pas pengantin pamitan, izin dinikahkan ke orangtuanya

      Hapus
  19. Semoga SAMAWA yaa sahabatnya mba. Aamiin. Aku jg pnya beberapa teman dekat yg sering backpackeran breng, tp belum pernah ngerasain jd pagar ayu krn aku yg nikah duluan XD #edisinikahmuda semoga tahun ini ngerasain :))

    BalasHapus
  20. Aku ngakak baca kalimat di awal-awal paragraf, terus aku ikutan terharu pas baca paragraf-paragraf akhir. Ahhh suka riasan make up nya, cantik banget.
    Semoga segera nyusul ya kak yun, sama Mr. N :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaamin doanya Dek. Kalaupun tidak dengan Mr. N asa Mr. A-Z yg dikirim Allah. Hehehhe

      Hapus
  21. smeoga sakinah mawaddah warahmah untuk sahabatnya. Saya tuh selalu senang kalau melihat suasana pernikahan. Wajahnya sumringah semua :)

    BalasHapus
  22. Menyaksikan sahabat menikah emang penuh haru, semoga sahabatnya mba menjadi keluarga sama ya Aamiin

    BalasHapus
  23. Waa, baca tulisan ini latu persahabat bagai kepompong langsung lewat di pikiran. Bahagianya punya sahabat gitu ya mbak yunita. Insya allh mbak segera punya pasangan yang akan nemenun jalan-jalan kemana-mana *kexuppp

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaa persahabatan bagai kepompong. Kadang akrab kadang rempong hahhaa begitulah kami Mba

      Hapus
  24. So sweet banget mbaaak postingannya, lengkap dari sejarah dari friendnemies jadi sahabat hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, saya dulu sebel banget sama dia Mba, ehh setelah dewasa malah jadi akrab banget hhahaha

      Hapus
  25. seru ya kisah persahabatan nya ini kayanya bagus kalo dibuatkan sinetron mba hihii

    BalasHapus
  26. Waduh waduh, jadi mbaknya tinggal satu-satunya nih yang masih belum nikah? Ayo mbak, buruan dicari, temen-temennya udah pada dapat. Yakali nanti jalan-jalan tapi mbak sendiri yang gak bawa pasangan. Ehe. Pis mbak pis, becanda ._.v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ga apa-apa anggap aja ini lagi kamu doakan supaya saya cepet ketemu jodoh ahahha

      Hapus
  27. Selamat untuk temenya kak yunita yang sudah jadi istri saya, loh ?/? oh bukan kebetulan aja namanya sama Yudhi ya hehe, seru ya punya kawan lama yang sering pergi bareng dan seru-seruan bareng.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahhhaa sumpah agak kaget baca komen ini kirain bener suaminya Dinda yang komen.

      Hapus

Blog ini adalah "kelas kecil" Miss Yunita, tempat menikmati kisah sambil minum kopi. Terima kasih sudah berkunjung. Kalau suka boleh komentar, boleh juga di-share. Mohon tidak meninggalkan link hidup.

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images