Nyak Oblada Blogger Idolaku

18.11

Di awal tahun 90-an banyak sekali acara televisi yang sarat akan nilai-nilai pendidikan dan tentu saja tayangan yang sesuai usia anak-anak yang menontonnya. Salah satu saluran televisi yang menayangkan acara Pendidikan adalah Televisi Pendidikan Indonesia (sekarang MNC TV) dengan acara unggulan Lenong Bocah.

Nyak Oblada dan Okky Lukman
Sumber foto dari sini
Serial Lenong Bocah yang ditayangkan pada tahun 1993-1997 ini berkisah tentang romantika kehidupan di Jakarta yang diperankan oleh anak-anak dan remaja seperti Noval Kurnia, Oky Lukman, Lia Waode, Melissa dan yang lainnya. Para pemain Lenong Bocah hingga kini ada yang masih berkarya di dunia artis namun banyak juga yang sudah menghilang.

Proyek Menulis Buku Antologi Backpacker Jakarta
Akhir juli 2017 saya bergabung dengan komunitas Backpacker Jakarta dan mendaftarkan diri untuk ikut seleksi penulis buku. Saat mendekati deadline saya malah sedang banyak kesibukan karena sedang persiapan akreditasi sekolah. Teman dekat saya pada saat itu sudah menyemangati untuk tetap ada di group penulis,  tapi saya sudah hampir benar-benar menyerah. Saat saya akan pamit di grup whatsapp tiba-tiba ada nomor tak saya kenal,  tapi nama yang tertera "Nunik" memberi semangat. Entah kenapa kata-kata itu membuat saya terpacu, kata sederhana "ayo dicoba dulu" bisa begitu menguatkan bahkan ketika orang yang terdekat saat itu pun sama sekali tidak saya gubris. I owe this lady.

Kopdar Bulanan Kubbu BPJ di Perpusnas
Acara Kopdar Kubbu BPJ
Bulan Oktober klub buku dan blogger Backpacker Jakarta menggelar acara diskusi santai bertema menerbitkan buku yang bertempat di Perpustakaan Nasional. Saat itu saya yang belum beberapa lama dimasukkan ke dalam pengurus Kubbu (namanya dapur Kubbu) ditunjuk menjadi pembawa acara.  Saat narasumber hadir di tempat,  namanya Nunik Utami. Apakah the same Nunik yang memberi semangat di grup penulis antologi Backpacker Jakarta. Setelah selesai acara dan ngobrol, ternyata benar ini Mba Nunik yang waktu itu menyemangati saya.

Saya dan Mbak Nunik Utami 


Sejak saat itu kami mulai dekat. Mba Nunik menjelma menjadi teman diskusi,  teman belajar nulis dan contoh penulis yang baik di mata saya. Kami pun makin akrab,  bahkan saling bercerita masalah pribadi, maklum saja saat itu saya sedang dilanda kecewa. Satu lagi yang mengejutkan,  ternyata Mba Nunik dahulunya pemain Lenong Bocah yang selalu saya tonton. Mbak Nunik adalah Nyak Oblada dalam kenangan masa kecil saya. 

Besarnya Pengaruh Positif Persahabatan. 
Berkawan dengan Mba Nunik menularkan spirit menulis yang luar biasa. Ia selalu membawa laptopnya kemana-mana tak jarang kami duduk berjam-jam di kafe kopi hanya untuk mengetik. Ditambah dengan Mba Dewi,  makin seringlah kami bertiga menghabiskan waktu mengetik untuk blog atau menyaksikan acara-acara kebudayaan yang pastinya memperkaya pengetahuan.

Mba Nunik,  saya dan Mbak Dewi di pelataran Candi Ratu Boko

Berkebaya di Bentara Budaya Jakarta

Saya makin rajin menulis di blog. Blog yang semula bernama super duper lebay itu pun berganti nama dan segera di-tldkan juga. Tak hanya menulis organic post di Blog,  Saya pun makin semangat ikut aneka kompetisi blog dan ikut beberapa komunitas blogger. Memang benar rupanya,  kita adalah kawan kita,  bersahabatlah dengan orang-orang baik, niscaya kita pun terbawa menjadi baik. 

Baca juga:
Artikel ini ditulis saat memandang senja di depan rumah joglo Bentara Budaya Jakarta,  tulisan pertama untuk program One Day One Post dari Komunitas Indonesian Social Blogpreneur.

You Might Also Like

27 comments

  1. Wah mba Nunik Utami itu dulu aktif di Lenong Bocah? Wah keren hehehe dulu dan kini. Salam hangat miss Yunita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup bener Mba, Nyak Oblada di Lenong Bocah itu dulunya diperankan Mba Nunik

      Hapus
  2. Ya ampuuuun,aku tersanjung! Ahahhaha... Btw ini barusan aja ya nulisnya? Ckckck hebat ih!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa iya Mbak, sambil nunggu Mba Dewi aku nulis daripada ngemil, maklum dah bertekad diet lagi heheheh

      Hapus
  3. Baru tau tau Mbak Nunik dulu pemain Lenong Bocah. Keren.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba, dulu yang berperan jadi Nyak Oblada

      Hapus
  4. Dan bulan oktober 2017 adalah pertama kali masuk kubbu setelah ikut acara di Perpusnas dengan narsum Mba Nunik wkwkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh ya? Kirain dah masuk duluan. Berarti banyak anggota baru Kubbu dari acara perpusnas itu

      Hapus
  5. hwaaahhh aku juga penggemar Lenong Bocah loh, dan baru tau klo salah satu pemainnya skrg jadi penulis dan blogger ^__^ superkeren nih mba Nunik Utami ini!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama Mba, zaman kita kecil dulu memang banyak acara anak2 sesuai umur. Kangen acara anak2 yang bagus

      Hapus
  6. Semoga Mbak Yun dan Mbak Nunik menjadi jalan berkah untuk masing-masing dan sesama. Terharu dan bahagia dengan persahabatan kalian....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, terima kasih banyak teh Tuty

      Hapus
  7. Semoga Mbak Yun dan Mbak Nunik menjadi jalan berkah untuk masing-masing dan sesama. Terharu dan bahagia dengan persahabatan kalian....

    BalasHapus
  8. Haiii Miss Yunita!! Emang paling senang kalau teman dari dunia maya lalu menjelma menjadi teman beneran macam ni, bisa saling support untuk terus maju. Walaupun pertamanya dengan kata paling simple, "Ayo coba ddulu." Ikut komunitas emang paling efektif untuk bisa menumbuhkan semangat ya Miss...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Miss, ikut komunitas selain nambah temen, bisa belajar plus siapa tahu ketemu jodoh juga kaaan #ehh

      Hapus
  9. wah kangen lenong-lenong kek gini, udah jarang tampil di tv :( sedih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan jarang lagi, kayanya dah ga ada. Kangen acara anak2 yg bagus kaya zaman dulu

      Hapus
  10. Aku termasuk yang enggak nyangka juga bisa mengenal lebih dekat Kak Yun dan Mbak Nun. Alhamdulillah..qadarullah :) Terima kasih telah menjadi tempat belajar, tempat saling menukar pengalaman. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba Dewi terima kasih sudah jadi pendengar yang baikselalu mengajarkan aku artinya sabar. Menikmati seluruh proses dan menerimanya baik yg senang pun yg sedih. Di masa2 down dan kecewa itu, terima kasih sudah ada untuk aku yaa #hug

      Hapus
  11. Surprise yah...
    Gw juga gtw knp, gegara liat famlet acara perpusnas itu ada dorongan ikut acaranya.

    Seterusnya ya begini degh. Jd punya temen baru.

    Awalnya g percaya sih klo ini pemain lenong bocah, abis gd yg mirip. Eh ternyata wkwk obladaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Teman yang akan mengajak Nassa berani naik lift ehehhe

      Hapus
  12. Hebat ya mba nunik. Jadi makin semangat nulis nih jadinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selain hebat, berprestasi, komitmen nulisnya itu yang belum aku temukan pada penulis2 lain Mba

      Hapus
  13. Aku terharu membaca artikel ini. Persahabatan kalian menuai hasil yang manis. Terus berkarya ya, Miss Yun.

    BalasHapus
  14. Lenong Bocah yang dulu di TPI, saya selalu nonton tuh. Lucu abis...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Mas, lucu banget yak. Kapan ada lagi acara anak-anak yang seperti itu ya

      Hapus

Blog ini adalah "kelas kecil" Miss Yunita, tempat menikmati kisah sambil minum kopi. Terima kasih sudah berkunjung. Kalau suka boleh komentar, boleh juga di-share. Mohon tidak meninggalkan link hidup.

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images