Kerupuk Mie Sambal Ubi: Jajanan Nostalgia Ramadhan

22.32


Ramadhan tiba, Ramadhan tiba …
Perasaan saya selalu gembira tiap Ramadhan datang.  Selalu saja ada cerita khas Ramadhan yang merupakan kenangan masa kecil meruap datang kembali  dan membuat rindu. Generasi seangkatan saya pasti mengalami antri tanda tangan Ustadz pemberi ceramah saat sholat tarawih di agenda Ramadhan. Kini aktivitas agenda Ramadhan itu sudah tidak ada. Kenangan Ramadhan masa kecil yang masih bisa saya jumpai hingga dewasa kini adalah kulinernya. Terutama kuliner untuk buka puasa yang dikenal dengan istilah ta’jil.


Kerupuk Mie Sambal Ubi

Salah satu kuliner nostalgia Ramadhan adalah kerupuk mie sambal ubi. Entah siapa yang memulai menjual makanan ini, yang jelas kerupuk ini selalu menjadi jajanan wajib tiap buka puasa di daerah rumah saya.

Jika dulu penjual kerupuk mie sambal ubi ini banyak sekali, kini yang berjualan hanya segelintir orang. Hingga kalau saya telat sedikit pasti sudah tak kebagian, di situ saya sedih, hiiks.

Sewaktu kecil jika tak dapat kerupuk mie saya akan merajuk dan Bapak dengan senang hati mencarikan, namun kini setelah dewasa dan dianggap jago masak (ciyee) terutama oleh murid-murid di sekolah yang terkena efek pencitraan saya ini hehhehehe. Saya merasa bisa membuat sendiri.

Bahan-bahan membuat kerupuk mie sambal ubi
Kali ini saya akan menulis cara membuatnya. Resep buka puasa ini mudah koq semua pasti bisa. Berikut bahan-bahannya.

-       10 buah kerupuk mie kuning ukuran besar
sumber dari sini

-       250 ml minyak goreng
-       2 buah ubi merah ukuran sedang, kupas
sumber dari sini 

-       5 buah cabai rawit
-       5 buah cabai merah
-       1 sdm terasi udang
-       1 sdm garam
-       1 sdm gula

Cara Membuat
1.     Jemur kerupuk Mie di bawah terik matahari kurang lebih dua jam. Penjemuran ini berguna agar kerupuk renyah terutama bagian pinggirnya yang sering keras.

2.    Panaskan minyak goreng. Goreng kerupuk mie hingga matang. Pastikan untuk menyiram minyak goreng ke bagian pinggir kerupuk agar mekar dan tidak keras. Angkat jika sudah matang merata, sisihkan.

menggoreng kerupuk mie
sumber dari sini
3.     Kukus ubi hingga matang dan empuk. Rebus cabai rawit dan cabai merah hingga matang.

4.     Haluskan garam, gula, terasi, cabai rawit, cabai merah dan ubi kukus. Aduk hingga merata.

sumber: google.com
sambal ubi
sumber: cookpad
5.     Tata kerupuk mie di piring dan sajikan bersama sambal ubi


Bagaimana? Mudah kan cara membuatnya? Nantikan resep buka puasa lainnya dari Miss Yun, yang pastinya enak dan mudah dibuat.

Sudah dulu ya, saya mau siap-siap berbuka puasa dengan kerupuk mie sambal ubi ^_^

Baca juga:

You Might Also Like

26 comments

  1. Camilan langganan yang dibeli di mbok yayu pecel! Thanks loh kak udah dikasih resepnya, lumayan buat dicoba di rumah :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tapi ga semua yayu pecel jual kerupuk ini Kak.

      Hapus
  2. Bayanginnya sudah enak. Krauk-krauk plus pedas, enakkkk. Salam hangat Yunita:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehheer bayanginnya jangan pas puasa ya Kak

      Hapus
  3. Setelah baca di sini, kayaknya ga terlalu susah ya bikinnya. Semoga prakteknya juga gampang hihihi.

    BalasHapus
  4. Biasanya kerupuk mie gini dapetnya pas jajan pecel gitu, ya.
    Mbaknya rajin sekali sungguh, aku terinspirasi.

    BalasHapus
  5. Daku jadi kangen makan di gado-gado bonbin. Terakhir tahun 2015 lalu.

    BalasHapus
  6. Aku pernah lihat kerupuk seperti ini. Aslinya mie kuning ya, bukan kerupuk kayak biasanya.

    BalasHapus
  7. Dulu lagi kecil kayaknya seem pet makan ini cuma pakai sambal kacang dn gula merah, mau coba ah sambal ubinya

    BalasHapus
  8. Baru pertama kali denger sambel Ubi..rasanya kaya apa itu???mesti coba kayaknya...

    BalasHapus
  9. hihihi cemilan sambil nunggu tarawih, kerupuk colek sambal ya kak ^^

    BalasHapus
  10. Kakakkk samaan kita ada tugas pelajaran agama di sekolah dan musti dengerin dan nyatet ceramah pak ustad lalu minta tandatangan.

    Nah, kalo jajanan puasa masa kecil saya dulu di Bandung ada KURUPUK NGOJAY kalo diterjemahin ke b. Indo artinya kerupuk berenang. Kerupuknya samaan kerupuk kuning terus diguyur/dicelup2 kuah bumbu oncom ... uiiiih maknyoooos

    BalasHapus
  11. Kalau aku sering beli kerupuk ini di mba tukang pecel. Pakai sambal kacang dan lauk pauk, enak banget deh.

    BalasHapus
  12. Kalau saya taunya kerupuk mie akrab dg asinan betawi :)

    BalasHapus
  13. Hai mbak Yunita...salam kenal ya. Duuh baca artikel mbak jadi bikin pengen deh. Ini salah satu kesukaan aku kalo pas puasa mbak..sambal ubinya jarang-jarang ada yg jual lho. Krucuk-krucuk deh nih perut hehehe, nice sharing mbak, makasih ya.

    BalasHapus
  14. Bikin sambal dari ubi, belum pernah rasain dan belum pernah nemuin sih. Tapi boleh dicoba resepnya nih, biar ga penasaran

    BalasHapus
  15. Wah belum pernah makan pake sambel ubi, biasanya pake bumbu asinan. Aku kok bayanginnya kayak rujak bebeg ya?

    BalasHapus
  16. Jujur aja sambel ubi aku pertama kali denger.
    Gak kebayang sama rasanya. Karena kan pada dasarnya Ubi itu manis :))

    BalasHapus
  17. Selain dengan sambal ubi kerupuk mie juga enak di makan dengan asinan sayur khas betawi

    BalasHapus
  18. Sudah jarang yang jual kerupuk jenis ini. Semoga bisa nyicipin di suatu hari nanti.

    BalasHapus
  19. Aku nggak pernah makan kerupuk mie pakai sambal ubi, tapi aku suka makannya disiram bumbu pecel atau dengan asinan. Enak...

    BalasHapus
  20. ini mah enak banget klo dicocol sambel kacang ampe meleleh gitu.. hihi

    BalasHapus
  21. Gak pernah kepikiran mbak buat sambal ubi. Jadi nambah resep buat dicoba nih. Hehee

    BalasHapus
  22. Resepnya mudah dibuat nih! Jadi pengen ke dapur segera bikin sajian kerupuk spesial ini. Top 👍🏻

    BalasHapus
  23. Aku pernah makan ini juga nih,, rasanya enaaak gurih banget :D

    BalasHapus
  24. Uwaaahhhh sambelnya beda yaaa. Biasanya aku makan kerupuk mie ini pake sambel kacang. Kayaknya sambel ubi enak juga :) . Ntr mau bikin ah..

    BalasHapus

Blog ini adalah "kelas kecil" Miss Yunita, tempat menikmati kisah sambil minum kopi. Terima kasih sudah berkunjung. Kalau suka boleh komentar, boleh juga di-share. Mohon tidak meninggalkan link hidup.

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images