Kuliner dan Ngopi Cantik di Bandung

10.01


Bandung, kota kembang yang tak pernah berhenti saya cintai. Entah sudah berapa blogpost saya tuliskan tentang Bandung, namun sepertinya Bandung selalu tak pernah kehabisan alasan untuk dikunjungi. Ini kisah saya menyeduh kenangan dalam secangkir kopi di Bandung.


Kopi dan makanan ringan di warkop modjok


Minggu pagi di Punclut
Urang Bandung mah asyik, tiap hari minggu bisa jalan bareng keluarga ke dua tempat yang beken ini, yaitu Gasibu dan Punclut. Kawasan perbukitan Punclut tiap hari minggu berubah menjadi pasar tumpah, aneka barang dijual di sana dan tentunya dengan harga murah. Istimewanya di Punclut banyak terdapat warung nasi timbel dengan lauk yang lengkap. Sarapan nasi timbel sambil menikmati hawa perbukitan Bandung itu rasanya nikmat sekali.

Jika kita teruskan pendakian hingga puncak bukit, aneka warung kopi dari yang mahal hingga murah menanti. Ngopi cantik di tempat yang sejuk sambil melihat cantiknya panorama kota Bandung.



Belum lama ini saya bertiga dengan Nana dan Heni pergi ke Bandung. Kami sengaja menginap di Tibera Hotel yang letaknya persis di samping jalan Kawasan Punclut. Usai sarapan di hotel, kami langsung berjalan menyusuri Punclut. Kami tertawa melihat pedagang anak ayam, makan cilok dan juga makan dongkal. Perjalanan kami lanjutkan hingga atas bukit.


ayam warna warni

cilok bumbu

dongkal dan cilok

Bukit Punclut sudah makin cantik penataannya. Sayang, kursi dan balai yang dulu diletakkan di bawah pohon di dekat penjual kopi kelapa sudah tidak ada lagi. Kini kedai kopi murah dan mahal berjajar di sana. Kami masuk ke sebuah rumah bergaya Belanda dengan pekarangan yang luas. Matar Jambo Coco namanya, setelah memesan kopi, kami pun duduk di kursi-kursi kayu yang tersedia. Kopinya diracik langsung oleh sang pemilik. Menikmati kopi di bawah rimbunnya pohon alpukat sambil menatap pemandangan kota Bandung sukses membuat saya terpana, terpukau dan galau (yaa kalau yang ini memang sudah jadi kebiasaan, selalu kumat tiap ke Bandung).


matar jambo coco



Hampir satu jam kami menikmati kopi dan pemandangan di Matar Jambo Coco kemudian kembali turun ke hotel. Sudah hampir pukul sebelas, kami harus segera bersih-bersih, rapi-rapi dan check out.

Makan Siang di mana Kita?
Kalau sedang di Bandung, saya paling malas makan di restoran siap saji. Begitu sih di Jakarta banyak. Saya biasa makan masakan sunda yang banyak pilihan pepes dan sambalnya mantap. Kondisi jalanan di Bandung yang luar biasa macet membuat kami harus mencari tempat makan yang sejalan dengan tujuan selanjutnya yaitu ke Parongpong.

Pilihan pun jatuh ke restoran Mak Uneh di jalan Setiabudi. Dulu ketika masih kuliah setiap lewat Mak Uneh hanya bisa menelan air liur mencium aroamanya. Kini ikan gurami goreng andalan Mak Uneh tersedia di depan mata lengkap dengan pepes jamur, gado-gado, lalap dan sambalnya. Masya Allah, nikmatnya bikin mertua lewat tak ditengok (gimana mau ditengok, saya kan belum punya mertua ehehhehe).


gurame goreng Mak Uneh

Baca Juga: Mie ayam paling enak se-Bandung

Kedai Kopi Bagi Pencinta Shabby Chic
Usai makan siang, perjalanan kami lanjut ke daerah Parongpong. Sebuah kedai kopi cantik di Pondok Hijau menjadi tujuan berikutnya. Sudah lama saya melihat kedai kopi ini di Instagram. Pondok dari kayu, bernuansa biru toska dengan aneka bebungaan di halamannya.


Warkop Modjok


Ketika tiba di Warkop Modjok, foto-foto kecantikan kedai kopi yang selama ini hanya saya lihat di Instagram kini ada di depan mata. Gerbang bunga menyambut kami, dua buah sepeda mungil putih terleak di depan. Bangunan kayu dengan aneka wise words dan bunga-bunga cantik ada di dalamnya. Istimewanya lagi, di samping Warkop Modjok ini terdapat sungai. Setelah memesan kopi, kami duduk di areal luar dekat sungai. Menikmati es kopi jeruk, tahu dan singkong goreng, ricik air sungai serta tawa bersama sahabat bagi saya adalah bahagia sesungguhnya. Sesederhana itu.


bagian dalam warkop modjok




You Might Also Like

29 comments

  1. Aduh..Miss Yun nulis Bandung lagi jadi tambah rindu kesana.

    BalasHapus
  2. Nostalgia bersama sahabat adalah kebahagian yang paling hakiki, ya. Langsung Bookmark ah artikel ini buat list POI di Bandung

    BalasHapus
  3. Bandung tempat kulineran enak & Instagramable ya. Seru buat pepotoan.

    BalasHapus
  4. Ahhhh pengen banget ke warung modjok tapi belom kesampean,baca ini makin tak terbendung keinginannya

    BalasHapus
  5. Ssring banget lewat pondok hijau, tp belum pernah mampir ke warung modjok huhu...

    BalasHapus
  6. Mungkin karen gak suka kopi, makanya saya gak pernah ke semua tempat yang di sebut di atas... hehehehe....

    BalasHapus
  7. Ayam warna-warninya lucu, tapi kasihan juga tuh anak ayam. Kalo ketemu induknya, bisa-bisa gak dikenali lagi.

    BalasHapus
  8. Walaupun saya ndak ngopi, tapi warkop modjok insyaallah akan saya kunjungi saat ke Bandung...keren untuk jepret2 ya kak ...

    BalasHapus
  9. Walaupun saya ndak ngopi, tapi warkop modjok insyaallah akan saya kunjungi saat ke Bandung...keren untuk jepret2 ya kak ...

    BalasHapus
  10. "Menikmati es kopi jeruk, tahu dan singkong goreng, ricik air sungai serta tawa bersama sahabat bagi saya adalah bahagia sesungguhnya. Sesederhana itu."
    Ini yang saya rindukan saat ini.

    Selalu senyum-senyum sendiri tiap baca tulisan kak yun.

    BalasHapus
  11. Itu ciloknya bikin ngiler banget. Bumbunya kayak kentel dan banyak gitu ya. Jadi pengen langsung meluncur ke Bandung.

    BalasHapus
  12. Cilok Bandung-nya, Miss... Masya Allah itu bikin ngiler!

    BalasHapus
  13. Aih terima kasih Mba Yun rekomendasi tempat di Bandungnya, sekarang Bandung menjadi indah sejak ada dirinya ea hahahahaha.

    BalasHapus
  14. Ah... Kangen Punclut, lesehan , dan aneka pepesnya. Udah sempet review Cocorico belum, Miss Yun?

    BalasHapus
  15. Ya ampuuun ratjun banget buat ke Bandung lagi ini...Ada cilok, dongkal..gurame komplit..dudududdu..Musti disamperin tu listnya. Sukaaaaaa!

    BalasHapus
  16. Waduh seru banget mba Yun, jadi pengen ke bandung. Tapi itu ayamnya kasihan ya dicat

    BalasHapus
  17. Waduh seru banget mba Yun, jadi pengen ke bandung. Tapi itu ayamnya kasihan ya dicat

    BalasHapus
  18. Untungnya udah makanan sebelum baca postingan ini. Kalau ga bisa Lapeer. Hihi.
    Makasih untuk sharing infonya Kak yunita. Jd punya referensi buat liburan ke Bandung ��

    BalasHapus
  19. Makanannya bikin saya ngiler , mba . Huhuhu

    BalasHapus
  20. Bukit Punclut tuh...nostalgia banget, begadang dalam dinginnya udara dan kabut.....wuuuuushhhh

    BalasHapus
  21. seru sekali.. aku bukan pecinta kopi.. tapi boleh jugalah kapan2 ikut ngopi cantk

    BalasHapus
  22. Bandung seperti ada magnet yg menarik yg bikin aku kepengen kesana lagi...
    Thx share nya kak kapan2 kesana di tempat yg direkomendasiin kak yun
    https://helloinez.com

    BalasHapus
  23. Tempat ngopinya kece banget, btw masakan sunda itu selalu enak. Suka banget ama pepes2nya

    BalasHapus
  24. ku kalo ke punclut biasanya malem mba , belum pernah ngerasain sarapn di punclut. ku mesti coba hehee

    BalasHapus
  25. Warkop Modjoknya instagramable bangett Kak Yunn. Bisa khilaf hunting foto kalo disana lama2 mah 😍

    BalasHapus
  26. Aku mah dulu di Bandung jarang banget lah main ke Punclut.. jauuuh, maklum di Bandung ndeso wkwkwkw. Ke daerah Setiabudi atau Dago rasanya udah ke kota banget. Haha.. Buat referensi nih kalo ke Bandung lagi. Asik banget tempatnya. Cafe-nya juga.

    BalasHapus
  27. Ya Allah makanannya bikiin ngileerr.. kak yuuun ajakin akuuh ke Banduuung kaaak..

    BalasHapus
  28. Fix Kak Yun bikin aku ingin mengunjungi tempat-tempat itu, terutama Warung Modjok. Deskripsinya menarik sekali! Btw, sedih lihat ayam warna-warninya :'(

    BalasHapus

Blog ini adalah "kelas kecil" Miss Yunita, tempat menikmati kisah sambil minum kopi. Terima kasih sudah berkunjung. Kalau suka boleh komentar, boleh juga di-share. Mohon tidak meninggalkan link hidup.

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images